Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis buku Kalau Berdeda Lalu Kenapa? dan buku Isyarat Cinta Sarat Makna, Petani Padi

Setiap yang ditulis dan dibaca bermakna

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Peran Psikolog untuk Menjaga Kesehatan Mental Remaja

10 Oktober 2022   16:20 Diperbarui: 12 Oktober 2022   11:00 827
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi remaja depresi (Sumber: Freepik via kompas.com)

"Masa aku gila sampai mau dibawa ke psikolog segala sama mamahku," curhat Dimas suatu hari di kelas, seperti yang diceritakan anak saya.

Dimas nama samaran dari salah seorang teman anak saya yang sekarang sudah lulus SMA. 

Menurut anak saya, di kelas Dimas itu baik, peduli pada teman-temannya, bicaranya pun sopan. 

Walaupun baik, dia tidak bisa mengendalikan emosi, sehingga muncul masalah-masalah dan jarang masuk sekolah.

Tingkahnya itu membuat orang tua terutama ibunya prihatin, sehingga suatu hari ibunya mengajak Dimas ke psikolog agar bisa seperti remaja lainnya.

Akibat kurang komunikasi dengan orang tua, sekarang Dimas malah tidak karuan, entah apa yang terjadi dengan remaja satu ini

Ibunya tidak berhasil mengajak Dimas untuk konsultasi ke psikolog karena ada salah persepsi dari Dimas, kalau orang yang ke psikolog itu adalah seseorang yang sakit jiwa (gila).

Bisa dipahami perasaan ibunya Dimas, dia berharap putranya seperti anak remaja lain yang penurut, rajin pergi ke sekolah setiap hari.

Peran Psikolog untuk Menjaga Kesehatan Mental Remaja

Di sekolah ada namanya guru BP, guru bimbingan penyuluhan. Saya yakin guru tersebut belajar ilmu psikologi anak. 

Namun, keberadaan BP sering kali tidak dimanfaatkan siswa atau orang tua. Ketika ada kerusuhan, anak yang bertingkah, pengarahan jurusan kuliah, BP baru berperan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun