Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis dan Ibu dari 2 remaja yang suka belajar

Pengusaha CV.Galeri Ridha Madiun

Selanjutnya

Tutup

Trip Artikel Utama

Kenangan Lawas Naik Kereta Api

28 September 2022   14:49 Diperbarui: 28 September 2022   20:40 358 44 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ayoo naik kereta api ke Madiun, sekarang akan ada kenangan indah sepanjang perjalanan. Ilustrasi kereta api. Foto: KOMPAS.com

Sebelum tahun 2003 kereta api bagi saya adalah hal yang aneh, karena kota Majalengka di mana saya lahir dan dewasa tidak ada stasiun kereta. 

Jika bepergian jauh, cukup menggunakan bus atau mikrolet. Paling jauh saya pergi ke Bandung.

Semua berubah ketika teman satu kantor pindah ke kotanya, Madiun, 2003. Saat liburan kenaikan kelas, saya mengunjungi rumahnya sekalian memberikan berkas kepindahan.

Kata teman saya, untuk ke Madiun bisa menggunakan kereta api dari stasiun Cirebon Kejaksan atau Prujakan. 

Ada banyak pilihan kereta api di sana, pembelian tiket pun mendadak. Tahun 2003 belum ada pembelian lewat Indomart atau aplikasi lainnya, semua serba manual dan tepat waktu.

Dengan diantar adik laki-laki pukul 12.00 saya ke Cirebon Kejaksan. Dua jam kemudian saya tiba di stasiun Kejaksan dan langsung antri tiket kelas ekonomi. Saat itu semua tiket ekonomi bebas dijual, tidak menghitung jumlah kursi.

Saya tidak dapat membayangkan akan seperti apa di dalam gerbong. Perasaan takut mulai muncul ketika duduk di ruang tunggu. Selang beberapa menit kereta api datang dan pergi dengan suara yang melengking.

Ilustrasi suasana stasiun era 90-an. Foto by diadona
Ilustrasi suasana stasiun era 90-an. Foto by diadona

Ruang tunggu penuh dengan penumpang yang tak ada satu pun saya kenal, rasanya ingin membatalkan keberangkatan. Namun, adik saya terus menyakinkan kalau akan baik-baik saja. 

Saya yakin, sebenarnya adik saya juga khawatir, karena ini perjalanan saya untuk pertama kalinya, apalagi sendiri. Jika ada uang lebih ingin rasanya mengajak adik ikut dalam perjalanan jauh itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan