Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pengusaha (Semua sedang diusahakan)

Penulis buku KBLK IG. GaleriRidho_Sri Email : srirohmatiah@gmail.com Galeri lukis : Galeri Ridho

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Cermati Gejala Social Anxiety Disorder pada Anak dan Cara Mengatasinya

24 Agustus 2021   15:11 Diperbarui: 24 Agustus 2021   22:01 815 31 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cermati Gejala Social Anxiety Disorder pada Anak dan Cara Mengatasinya
Ilustrasi anak takut| Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Ayah Bunda, apa pernah melihat atau bahkan anak kita sendiri merasa tidak nyaman berada di antara orang banyak?

Saya pernah mengalami, ketika anak bungsu, pertama kali masuk sekolah dasar. Dia menangis saat tiba di sekolah, tangannya hanya memeluk saya. Kakinya tidak mau digerakkan. Saya mencoba menghibur dengan mengatakan, "Jangan takut, Mamah nunggu di sini." Dia makin keras menangis.

Wali kelasnya langsung memeluk anak saya seraya menyuruh saya meninggalkan sekolah, "Mamah pulang saja, nanti kami yang menenangkan ananda." Setelah kurang lebih satu jam, wali kelas mengirim foto anak saya yang sedang bermain dengan temannya via WhatsApp.

"Mah, ananda tadi nangis hampir satu jam, sekarang sudah bermain dengan teman-temannya."

Tanda-tanda seperti yang ditunjukkan anak saya bukan karena malu seperti biasanya, melainkan anak-anak mengalami Social Anxiety Disorder (SAD) atau gangguan kecemasan sosial. Anak-anak takut dengan lingkungan yang ramai dan baru.

Social Anxiety Disorder atau gangguan kecemasan, ditunjukkan dengan menangis, mengamuk. Bisa juga ditandai dengan tersipu tidak melakukan kontak mata. Mereka juga tampak ketakutan, berkeringat, gemetar.

Social anxiety disorder atau fobia sosial bisa terjadi pada semua kelompok umur. Orang dewasa, bahkan anak-anak. Kalau orang dewasa mungkin sama dengan demam panggung.

Baca juga Cara Menghindari Toxic Positivity

Social Anxiety Disorder tidak sama dengan pemalu 

Ilustrasi anak yang merasa takut via hallosehat.com
Ilustrasi anak yang merasa takut via hallosehat.com

Melihat anak-anak mengalami tanda-tanda seperti disebutkan di atas, kita sering menganggap anak itu malu. Pembiaran pun terjadi tanpa ada penanganan.

Anak-anak yang pemalu, dia masih bisa bermain dengan teman sebayanya. Berbeda dengan anak yang mengalami social anxiety disorder, dia akan menghindar semua hal yang memicu rasa takut berlebih. Kondisi seperti ini membuat mereka kesepian sehingga seringkali mengidap kelainan psikolog, seperti depresi, susah tidur dan penyalahgunaan obat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan