Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pengusaha (Semua sedang diusahakan)

Penulis buku KBLK IG. GaleriRidho_Sri Email : srirohmatiah@gmail.com Galeri lukis : Galeri Ridho

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Siswa Sekolah Menengah Mendapat Vaksin CoronaVac, Masihkah Orang Tua Cemas?

20 Agustus 2021   09:17 Diperbarui: 24 Agustus 2021   07:13 150 22 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Siswa Sekolah Menengah Mendapat Vaksin CoronaVac, Masihkah Orang Tua Cemas?
Ilustrasi vaksin corona (foto shutterstock via kompas.com)

Akhir-akhir ini orang tua dan anak-anak kewalahan dengan seruan untuk waspada terhadap virus covid varian delta. Anak-anak membatasi pergaulan dengan teman-temannya. 

Terlebih ketika ada informasi, bahwa, pembelajaran tatap muka segera dimulai. Kecemasan orang tua semakin meningkat. Namun, ketika harus menandatangani surat izin pembelajaran tatap muka. Saya tidak bisa menolak, karena semakin lama anak belajar di rumah, semakin kurang bersosial.

Pemerintah pun sudah menyiapkan berbagai antisipasi jika dalam waktu dekat ada pembelajaran tatap muka. Salah satunya dengan pemberian vaksin bagi siswa menengah.

Seperti yang telah dilaksanakan pemkot Madiun kemarin. Dalam rangka hari jadi pramuka pemkot telah memberi vaksin kepada 650 peserta vaksin. 500 vaksin pemberian dari pemprov Jawa Timur dan 150 dari Dinkes kota Madiun.

Siswa menengah Kota Madiun antri untuk mendapat vaksin (foto dokumen SMPN 9 via IG)
Siswa menengah Kota Madiun antri untuk mendapat vaksin (foto dokumen SMPN 9 via IG)

Baca juga Mengatasi Kecemasan Ketika Orang Tua Positif Covid-19

Setelah mendapat Vaksin, apakah orang tua masih cemas?

Jujur saja, saya masih cemas, karena taruhannya tinggi, yakni keselamatan anak-anak. Dengan kembali belajar di sekolah, semuanya akan kembali normal, belajar, bermain bersama.

Sangat wajar jika orang tua merasa cemas, Covid-19 sangat ganas dan tidak bisa diabaikan. Covid-19 telah merajalela ke semua kelompok umur, orangtua, anak-anak. Ketika ada masalah dengan kesehatan anak-anak, orang tua juga merasa bersalah telah mengizinkan anak.

Untuk itu penting kiranya kita mengatasi kecemasan terhadap anak-anak, karena kecemasan orang tua akan memengaruhi belajar mereka. Yang paling utama untuk merasa aman dari penyebaran virus tentu dengan memperhatikan prokes, anak-anak tetap memakai masker selama pembelajaran, sering mencuci tangan, tidak bergerombol dengan teman-temannya.

Selain itu. Kita juga bisa menerapkan beberapa pertimbangan sesuai kelompok usia. Setiap usia memiliki pola pikir dan emosi yang berbeda.

Usia dini

Anak usia balita tidak akan mengerti jika kita menjelaskan apa itu covid, bahaya dan bagaimana cara kita mengatasinya. Kita juga tidak bisa membiarkan anak balita menonton berita tentang covid melalui televisi dan internet.

Yang perlu kita lakukan, mengajak anak balita untuk tetap memakai masker dengan mengatakan kata-kata sederhana. "Kami semua saling mencintai dan peduli, untuk itu kita selalu memakai masker, mencuci tangan, dan tidak berkerumun, adik juga harus seperti itu ya."

Anak sekolah dasar

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Gaya Hidup Selengkapnya
Lihat Gaya Hidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan