Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah
Sri Rohmatiah Mohon Tunggu... Penulis Buku "Kalau Berbeda, Lalu Kenapa?"

Photo

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Empat Etika Bersepeda ala Emak-emak

20 Maret 2021   17:44 Diperbarui: 20 Maret 2021   18:58 137 15 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Empat Etika Bersepeda ala Emak-emak
dokpri di Desa Pule

Bersepeda menjadi viral setelah Pandemi melanda. Tidak terkecuali kaum emak-emak seperti saya. Sebelum pandemi, tepatnya tahun 2015. Setiap akhir pekan saya sudah rutin gowes bersama Pak Suami.

Akhir-akhir ini, emak-emak di desa membentuk komunitas bersepeda ala emak-emak. Bersepeda sendiri dengan berkelompok, tentu ada banyak perbedaan terutama keseruan di jalan. Terkadang saking serunya, lupa kalau jalan itu bukan milik nenek moyang.

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika bersepeda di jalan raya berdasarkan pengalaman pribadi dan beberapa sumber. Namun, tidak lupa hal terbaik dalam bersepeda adalah kesenangan.

Pertama, perlengkapan bersepeda

Sebelum berangkat bersepeda pastikan perlengkapan pribadi siap, yakni; periksa kondisi sepeda. Periksa tekanan ban sepeda.Jjika kurang nyaman, sebaiknya pompa dulu.

Rantai sepeda beri  oli secara teratur, supaya pada saat bersepeda tidak ada suara derit yang menakutkan sehingga mengganggu pengendara lain.

Untuk kenyamanan dan keamanan, perhatikan perlengkapan pribadi. Baju, celana gunakan yang nyaman. Celana terlalu ketat akan mengakibatkan iritasi pada bagian pantat karena gesekan dengan sadel. Satu-satunya cara untuk merasakan kenyamanan adalah dengan mengenakan celana pendek empuk. Pasang sadel yang layak. Untuk emak-emak yang jaraknya belum terlalu jauh, memakai sadel yang empuk mungkin sudah terasa nyaman. Namun, jika jarak tempuh jauh, sadel besar dan empuk tidak berpengaruh.  

Jangan lupa juga helm salah satu perlengkapan yang harus digunakan. Pada saat ini tidak sulit untuk membeli helm yang nyaman, ringan dan terjangkau. Untuk sebagian orang helm akan terasa menggangu penampilan. Namun, itu hanya perasaan seketika, coba dulu deh nanti akan nyaman.

Kacamata hitam untuk bersepeda bagi saya sangat diperlukan. Terlihat sok gaya, tetapi degan kaca mata, mata kita akan terlindung dari serangga, sinar matahari, debu, hujan. Ada banyak jenis lensa, kita bisa membeli satu lensa yang otomatis, untuk kondisi cerah dan redup.

Kita masih menghadapi Pandemi pastikan tetap mengikuti prokes (Protokol Kesehatan) memakai masker, bawa hand sanitizer sendiri.

Pakain, kondisi sepeda dan perlengkapan sudah disortir, pastikan bahan bakar tidak ketinggalan. Apa itu? Minum dan lainnya, hehe ... itu pasti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x