Mohon tunggu...
Sri Patmi
Sri Patmi Mohon Tunggu... Bagian Dari Sebuah Kehidupan

Menulis adalah Bagian dari Self Therapy www.sripatmi.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Artikel Sri Patmi: Waspada! Kenali Penyebab Manusia Bisu Diam Seribu Bahasa

29 Januari 2021   08:31 Diperbarui: 29 Januari 2021   08:36 441 55 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Artikel Sri Patmi: Waspada! Kenali Penyebab Manusia Bisu Diam Seribu Bahasa
Dok. pribadi

Persepsi adalah inti dari komunikasi. Ketika manusia sudah mengalami kendala dalam berkomunikasi (breakdown communication) antara satu dengan yang lain, maka perlu ditinjau lebih dalam lagi apakah kegagalan tersebut disebabkan oleh persepsi dan budaya antara satu dengan yang lain. Maka sebelum berbicara lebih panjang dengan orang lain, perlu adanya penyamaan persepsi. Itulah sebabnya mengapa orang yang sudah satu persepsi bisa ngobrol berjam-jam untuk segala hal. Orang yang suka dengan penemuan-penemuan dan ilmu pengetahuan akan merasa cocok dengan kesamaan bidang yang ditekuni. Istilahnya menemukan kecocokan dalam diri mereka. Komunikasi antara satu dengan yang lain bagaikan dua lingkaran yang terpisah, dimana setiap persamaan satu dengan yang lain, membentuk irisan untuk kedua lingkaran. Semakin besar irisan pertemuan keduanya, semakin besar pula tingkat persamaan dan kecocokannya.

Nah.. ketika berbicara dengan lain pihak, PASTIKAN UNTUK SATU PERSEPSI.

Lontarkan kalimat "Sebelum kita berbicara lebih panjang, mari kita samakan persepsi terlebih dahulu! Maksud dan tujuan saya seperti ini, bagaimana dengan Anda?"

Demokratisnya bahasa seperti itu, tetapi tetap saja ada sebuah kendala dalam bahasa itu sendiri. Keterbatasan bahasa yang mengakibatkan manusia saling mempersepsikan berbeda-beda dan menyebabkan kondisi ambivelensia serta disambiguisitas. Beberapa bentuk kekeliruan dan kegagalan persepsi sebagai berikut

Kesalahan atribusi

Atribusi adalah proses internal dalam diri kita untuk memahami penyebab perilaku orang lain. Dalam usaha untuk mengetahui orang lain, kita menggunakan beberapa sumber informasi. Misal dilihat dari usia, gaya pakaian, daya tarik dan penampilan fisik lainnya. Artinya wujud kesan pertama pada sisi fisik luar yang akan ditonjolkan. Contoh ketika melihat orang berambut gondrong, celana pendek, kaos oblong biasa, dianggap seperti manusia pada umumnya. Padahal ketika tahu kehidupannya lebih dalam lagi, orang tersebut penderma dan bergelimang kemewahan dalam dirinya. Sering juga manusia menjadikan perilaku orang sebagai sumber informasi mengenai sifat manusia lain. Padahal ia perilaku tersebut bukan berarti sifat asli mereka. Justru mereka menggunakan topeng yang tebal untuk menyembunyikan sifat asli mereka. Kesalahan atribusi terjadi ketika kita salah menaksir makna pesan atau maksud perilaku si pembicara. Andaikan orang itu menguap, apakah selalu pertanda ia mengantuk? Salah satu sumber kesalahan atribusi adalah pesan yang dipersepsi tidak utuh atau tidak lengkap, sehingga kita berusaha menfasirkan pesan tersebut dengan menafsirkan sendiri kekurangannya, atau mengisi kesenjangan dan mempersepsi rangsangan atau mengisi pola yang tidak lengkap sebagai lengkap.

Efek Halo/Hallo Effect

Kesalahan persepsi yang disebut efek halo (hallo effect) merujuk pada fakta bahwa begitu kita membentuk kesan menyeluruh mengenai seseorang, kesan yang menyeluruh ini cenderung menimbulkan efek yang kuat atas penilaian kita akan sifat-sifatnya yang spesifik. Efek halo ini lazim dan bepengaruh kuat pada diri kita dalam menilai orang lain. Bila terkesan oleh seseorang, karena kepemimpinannya atau keahliannya dalam seuatu bidang, kita cenderung memperluas kesan awal kita. Kesan menyeluruh itu sering kita peroleh dari kesan pertama, yang biasanya berpengaruh kuat dan sulit untuk digoyahkan. Para pakar menyebut hal itu sebagai Hukum Keprimaan (law of primacy). Itu mungkin karena kita menyesuaikan pandangan berikutnya agar cocok dengan gambaran pertama kita, atau mungkin kita sudah lelah dalam memperoleh data baru. Contoh : saat wawancara kerja, ia seakan gugup dan gagal dalam proses komunikasi, padahal dalam kesehariannya ia luwes sekali berkomunikasi. Pengaruh "efek keprimaan" (primacy effect) itu begitu kuat dalam benak kita. Misalnya cinta pertama, hari pertama kerja dan lain-lain. Kesulitan komunikasi akan muncul dari stereotip yakni menggeneralisasikan orang-orang berdasarkan keanggotaan mereka dalam suatu kelompok. Dengan kata lain, stereotip adalah proses menempatkan orang dan objek kedalam kategori yang mapan, atau mengenai penilaian orang atau objek berdasarkan kategori yang sesuai ketimbang karakteristik individual mereka. Larry Samovar dan Richard E. Porter mendefinisikan stereotip sebagai persepsi atau kepercayaan yang kita anut mengenai kelompok-kelompok atau individu-individu berdasarkan pendapat dan sikap yang lebih dulu terbentuk. Robert A. Baron dan Paul B. Paulus, stereotip adalah kepercayaan hampir selalu salah bahwa semua anggota suatu kelompok tertentu memiliki ciri-ciri tertentu atau menunjukkan perilaku-perilaku tertentu.

  • Ringkasnya stereotip adalah kategorisasi atas suatu kelompok secara serampangan dengan mengabaikan perbedaan-perbedaan individual.
  • Contoh kalimaat stereotip adalah :
  • Orang berjenggot itu fundamentalis
  • Orang Padang itu pelit
  • Orang Jawa tidak boleh menikah dengan Orang Sunda
  • Orang Tasikmalaya Tukang kredit.
  • Nah contoh diatas disebut dengan otostereotip (stereotip terhadap bangsa sendiri) yang mungkin masih diwarisi oleh sebagian orang kita yang bermental inlander.
  • Kenapa harus ada stereotip ?
    • Berdasarkan pernyataan Baron dan Paulus (ahli komunikasi) beberapa faktor yang berperan terbentuknya stereotip adalah
    • Manusia cenderung membagi dua dunia ini dalam dua kategori yaitu kita dan mereka. Gampangnya, orang akan berpikiran sekelompok mereka akan menyerupai dengan yang lain, bukan memandang secara individual.
    • Kecenderungan untuk melakukan kerja kognitif sesedikit mungkin dalam berpikir mengenai orang lain, bahasa kasarnya males mikir deh ah! Langsung ambil kesimpulan.

Apakah stereotip berbahaya?

Stereotip ini muatannya negatif. Ketika ia hanya disimpan dalam benak dan kepala saja, masih aman, stereotip ini akan jinak. Tetapi jika sudah dijadikan pijakan dasar dalam hubungan manusia, malah jadi bom waktu yang mengamcam keberlangsungan hidup manusia. Adakah manusia yang bisa hidup tanpa berkomunikasi? Bayi yang baru terlahir saja mengisyaratkan tentang komunikasi.

Hati-hati dengan tindakan, sikap dan ucapan karena adanya nubuat yang dipenuhi sendiri (Selfulfilling prophecy), yaitu ramalan yang menjadi kenyataan karena sadar atau tidak sadar, kita percaya dan mengatakan bahwa ramalan ini akan menjadi kenyataan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x