Mohon tunggu...
SRI HARTONO
SRI HARTONO Mohon Tunggu... Supir - Tukang Ojek Online

Susah amat sih mencoba menjadi orang baik...

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pensiunan Memberi Berkah Untuk Orang Lain

3 Desember 2022   11:48 Diperbarui: 3 Desember 2022   12:18 104
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Mengambil uang pensiun di Kantor Pos - dokpri. 

Bersyukurlah orang orang yang mendapat uang pensiun. 

Bagi para manula pensiunan, tanggal muda sangat ditunggu. Pada awal bulan itulah biasanya uang pensiun bisa diambil lalu dinikmati. Walaupun nominalnya ada yang tidak banyak, bagaimanapun juga uang pensiunan adalah berkah rejeki. 

Uang pensiun tidak hanya digunakan untuk keperluan diri sendiri. Anak, cucu dan kerabat sering juga kecipratan hasil potongan gaji selama bekerja itu. 

Terkadang, pensiunan yang mengabdikan diri di masyarakat, sebagai ketua RT/RW, lembaga sosial, lembaga keagamaan dll merelakan sebagian uang pensiunannya untuk 'nombok' kegiatan mereka. Menjadi berkah bagi masyarakat. 

Saya juga sering dicurhati penumpang pensiunan yang masih menjadi tiang utama keluarganya. Karena suatu hal, semua uang pensiunannya habis digunakan untuk keperluan keluarga. 

Oleh sebab itu, dari dulu hingga sekarang, pekerjaan sebagai pegawai negeri sipil (PNS) sangat diidam idamkan masyarakat. Adanya uang pensiun adalah salah satu daya tariknya. 

Tidak hanya memberi berkah kepada keluarga dan masyarakat, ada juga pribadi pribadi yang kebagian rejeki para pensiunan, salah satunya adalah saya. 

Setiap bulan saya diminta oleh mertua adik saya untuk mendampingi beliau mengambil uang pensiun. Walaupun tidak diminta, bapak pensiunan polisi itu selalu mengulurkan uang. "Untuk membeli bensin", demikian kata beliau jika saya menolak pemberiannya. 

Teman teman ojol ada juga yang setiap bulan diminta mengantar tetangganya atau langganan ojol untuk mengambil pensiun. Tidak hanya memberikan uang bensin yang jumlahnya lumayan, manula manula itu sering membelikan makanan atau traktiran. 

Sudah baik hati, para mantan abdi negara itu juga sangat murah hati dalam memberikan doa keselamatan, kesehatan dan kesejahteraan kepada kami. Padahal tugas kami tidak berat, hanya jemput dan antar saja. Paling paling syarat utama pendamping pensiunan hanya kesabaran. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun