Mohon tunggu...
Sovi Asi Simbolon
Sovi Asi Simbolon Mohon Tunggu... Senang membaca dan berbagi ilmu

Berdiskusi kepada Tuhan

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Tip Memahami Jabatan Kalimat

26 Maret 2021   12:02 Diperbarui: 31 Maret 2021   21:39 458 15 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tip Memahami Jabatan Kalimat
Gambar oleh lil foot dari Pixabay

Pada tahun 2018 tepat semester empat, saya masuk ke kelas 11 IPA 3. Kelas itu sangat senang tantangan, apalagi kalau membahas soal, mereka berlomba-lomba maju. Waktu itu mereka agak bingung karena belum pernah membahas soal jabatan kalimat. 

Di sela itu, tiba-tiba saya memilih Anugrah agar menjawab soal tentang Jabatan Kalimat. Masih segar dalam ingatan, bentuk soal yang saya berikan waktu itu: Ketika hujan turun, Bu Sovi menutup pintu rumah. Tentukan jabatan kalimatnya! Wajahnya langsung berubah, bibirnya agak gemetar, jemarinya sibuk menggaruk-garuk kepalanya. Jawabnya terbata-bata, "Sa, sa, ya tidak bisa menjawabnya, Bu." "Baiklah, silakan duduk."Seru saya. 

Dengan percaya diri, Tarizki bersuara, "Bu, boleh saya mencoba menjawab soal itu, Bu." Saya mempersilakan Tarizki maju. Ketika hujan turun= Predikat, Bu Sovi= Subjek, menutup pintu rumah=Objek, Tarizki menjelaskan. "Benar salahnya." Kata saya kepadanya. Teman-temannya terkejut saat mendengar Tarizki salah karena dia salah satu jagoan di kelas itu. 

Rata-rata suara siswa semakin riuh karena penasaran akan jawaban soal tersebut, mereka berharap agar saya menjelaskan soal tersebut. Dari peristiwa tersebut, saya merasa sadar bahwa materi jabatan kalimat harus diajarkan kepada siswa.

Sebagai Guru Bahasa Indonesia, kita sering melewati materi tersebut. Kalau dipandang sekilas, materi itu cukup sederhana dan dianggap sebelah mata.

Padahal, materi itu sangat penting dipelajari karena dasar untuk memahami jenis kalimat, misalnya: kalimat aktif, kalimat pasif, kalimat inti, inti kalimat, kalimat simpleks atau tunggal, kalimat kompleks atau majemuk, dll. 

Sebagai Guru Bahasa Indonesia mengetahui kalau jenis-jenis kalimat tersebut sering muncul dalam Ujian Nasional, Perguruan Tinggi Negeri ( PTN), dan kedinasan. Bahkan CPNS. Agar siswa kita mampu memahami dan menjawab soal tersebut, kita harus mengajari mereka tentang jabatan kalimat. Sebab jabatan kalimat adalah dasar ilmunya.

Nah, sebagai Guru Bahasa Indonesia, kita tak perlu bingung atau merasa sulit untuk menjelaskan jabatan kalimat. Saya akan memberi tips untuk menjelaskan materi tersebut.

Namun sebelumnya, kita harus menyampaikan apa tujuan mempelajari materi tersebut kepada siswa. Adapun tujuannya agar siswa mampu memahami jabatan kalimat, dan mampu menentukan subjek, predikat, objek, dan keterangan dalam kalimat.

Kemudian, agar siswa mampu menyelesaikan ujian Bahasa Indonesia baik di Perguruan Tinggi Negeri, kedinasan, maupun ujian alat negara.

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
1. Harus memahami apa itu subjek dalam kalimat. Subjek itu pokok kalimat. Nah, ada rumus untuk menentukan subjek dalam kalimat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN