Mohon tunggu...
Ari Sony
Ari Sony Mohon Tunggu... Dapat menyelesaikan sebuah tulisan memberikan kepuasan tersendiri

Senang membaca semua berita dan informasi khususnya tema olahraga

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apakah Sering Curhat Dengan Rekan Kerja, Rentan Terjadi Perselingkuhan?

12 November 2019   01:15 Diperbarui: 15 November 2019   11:04 483 12 4 Mohon Tunggu...
Apakah Sering Curhat Dengan Rekan Kerja, Rentan Terjadi Perselingkuhan?
Ilustrasi hubungan spesial di tempat kerja dengan sesama teman kantor. (sumber foto: intisari.grid.id)

Manusia memiliki sifat ingin dihargai, dihormati dan diperhatikan. Hal tersebut selalu melekat dalam diri manusia, baik laki-laki maupun perempuan. Jika seorang perempuan atau laki-laki bersikap menghargai, menghormati dan memperhatikan kepada lawan jenisnya saat terjadi interaksi, maka lama-kelamaan akan menimbulkan rasa kekaguman. 

Rasa kekaguman inilah awal mula timbulnya bibit-bibit rasa suka dan rasa nyaman jika selalu berinteraksi antara laki-laki dan perempuan. Hal ini tidak jadi masalah, jika sama-sama masih berstatus single atau belum punya pasangan. Tetapi hal ini akan jadi masalah, jika salah satu sudah ada yang menikah.

Interaksi dalam dunia pekerjaan tidak dapat dihindari baik dikantor, perusahaan, pabrik maupun tempat kerja lainnya. Setiap orang akan berkoordinasi satu sama lain dalam menyelesaikan setiap pekerjaan. 

Seorang pimpinan atau HRD, dalam menerima atau menyeleksi karyawan sudah disesuaikan dengan jumlah kebutuhan karyawannya, sehingga otomatis dalam sebuah perusahaan atau tempat kerja akan ada karyawan laki-laki dan karyawan perempuan. 

Karyawan laki-laki dan perempuan akan ditempatkan sesuai dengan kualifikasi yang dimilikinya, misalnya sebagai karyawan bagian produksi, pemasaran, perkantoran, dan lain-lain.

Rutinitas setiap hari yang dilakukan dalam pekerjaan, mengakibatkan terjadi interaksi sosial antar karyawan. Karyawan saling mengenal satu sama lain, ibaratnya tempat kerja jadi rumah kedua bagi mereka. Karena seringnya intensitas bertemu setiap hari, sehingga di tempat kerja kadang kala kita akan menemukan persaingan kerja antar karyawan, konflik antar karyawan dan cinta lokasi yang lebih mengkhawatirkan jika terjadi perselingkuhan.

Yang namanya selingkuh, berarti salah satu pasangan atau keduanya, sebenarnya sudah mempunyai pasangan masing-masing. Intensitas bertemu setiap hari, bisa menimbulkan rasa suka dan rasa nyaman ditempat kerja. 

Bagi yang sudah menikah tentu akan beresiko, jika menduakan pasangannya. Karena serapat, apapun menyimpan rahasia dari pasangan lama-kelamaan akan ketahuan juga. Ibarat pepatah, "sepintar-pintarnya bangkai ditutup-tutupi, baunya tetap tercium juga". 

Begitu pun dengan kebohongan, meski disembunyikan suatu saat akan terbongkar. Kebenaran akan muncul ke permukaan dengan jalan yang terkadang sama sekali tidak terduga.

Menurut Penasehat perkawinan dari Amerika Serikat, M. Gary Neuman, telah melakukan survei terhadap 200 orang suami, baik yang berselingkuh maupun tidak.

Dari hasil tersebut Gary menemukan bahwa 40 persen suami yang berselingkuh melakukan affair dengan rekan sekerja. Sedangkan Victoria Milan, sebuah situs pencari teman selingkuh, juga telah melakukan survei terkait topik yang sama, yaitu selingkuh. Namun berbeda dari Gary, situs ini justru memilih narasumber perempuan, ada 3.256 perempuan yang terlibat dalam survei ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN