Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... lecturer
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Analisis Umpan Balik Jejaring Sosial

3 Maret 2019   20:42 Diperbarui: 3 Maret 2019   20:58 71 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Analisis Umpan Balik Jejaring Sosial
ilustr: sproutsocial.com

Sebagai seorang pemasar, tidak butuh waktu lama untuk memahami dampak tinggi dan potensi jejaring media sosial pada bisnis kita. Kita juga akan menyadari fakta bahwa konten di jejaring sosial tidak berada di bawah kendali kita dan pada dasarnya kebebasan berekspresi dan mengunggah konten ini yang memberi popularitas dan pertumbuhan yang sangat besar bagi jejaring sosial. Perusahaan melibatkan konsultan profesional untuk membuat dan mempertahankan komunitas online dan dengan demikian mengembangkan buzz di sekitar peluncuran produk baru mereka atau kampanye promosi. Tetapi membangun reputasi untuk produk serta untuk perusahaan kita membutuhkan keterlibatan dan partisipasi berkelanjutan dalam jejaring sosial di mana pelanggan kita yang sudah ada maupun calon pelanggan tersedia.

Diskusi dan posting di jejaring sosial mencerminkan janji-janji yang telah dibuat organisasi dan pengiriman aktual yang telah dipengaruhi. Dengan kata lain, platform menyoroti perbedaan antara ekspektasi pelanggan yang dibangun dan pengalaman aktual yang disampaikan kepada mereka. Perusahaan sebaiknya mendengarkan, melihat, dan memahami umpan balik tersebut dan menindaklanjutinya untuk memastikan kekurangannya tercakup.

Umpan balik dari jejaring sosial dapat memberikan banyak informasi dan data kepada pemasar dan organisasi yang dapat digunakan dalam pengembangan produk, layanan pelanggan yang efektif, dan semua area lain yang menjadi perhatian pelanggan. Untuk mengumpulkan umpan balik yang benar, seseorang perlu menganalisis informasi yang dikumpulkan dari diskusi Jaringan secara terperinci dan secara tabulasi data. Kita akan menemukan umpan balik dari pelanggan dalam beberapa bentuk termasuk pesan teks atau posting, klip audio, visual dalam bentuk foto atau video dan lain-lain. Semua ini perlu disusun, dianalisis dengan mengacu pada umpan balik pelanggan.

Sebelum mencoba menganalisis umpan balik pelanggan dari konten jejaring sosial, penting untuk membuat atau menjawab beberapa pertanyaan secara internal. Pertama dan terpenting, seseorang perlu mengidentifikasi dan mendefinisikan janji dasar yang dijunjung tinggi oleh organisasi. Kedua, penting untuk menyatakan kebutuhan dan harapan yang dirasakan pelanggan dan menjelaskan bagaimana janji tersebut dapat memenuhi harapan pelanggan. Berdasarkan dua poin ini, daftar tujuan dapat dikembangkan lebih lanjut untuk memasukkan pengiriman aktual dan pengalaman titik penjualan, proses komunikasi dengan pelanggan baik dalam hal selama penjualan dan layanan purna jual. Akan lebih tepat untuk memberikan nilai untuk masing-masing janji yang dibuat dengan mengacu pada relevansinya dengan pelanggan dan mengukurnya. Terakhir, tentukan berbagai departemen yang mungkin diperoleh dari analisis umpan balik dan catat persyaratannya.

Setelah cakupan dan metode analisis umpan balik telah ditetapkan, data umpan balik dapat dianalisis dan tren diidentifikasi. Analisis umpan balik semacam itu akan sangat bermanfaat bagi pemasaran, periklanan, layanan pelanggan, serta tim pengembangan dan pengembangan produk di samping departemen operasi.

***
Solo, Minggu, 3 Maret 2019. 20:39
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

VIDEO PILIHAN