Mohon tunggu...
sonny xavier setiawan
sonny xavier setiawan Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis

Senang mengamati fenomena yang terjadi

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Kerusuhan Suporter dan Tindakan Represif Aparat

2 Oktober 2022   16:17 Diperbarui: 2 Oktober 2022   16:23 280 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bola. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Kronologi

Pada tanggal 1 Oktober 2022, pertandingan liga 1 antara Arema FC melawan Persebaya dilaksanakan di stadion Kanjuruhan, hasil dari pertandingan tersebut dimenangkan oleh Persebaya dengan skor 3-2. 

Setelah pertandingan selesai tim Persebaya langsung meninggalkan lapangan karena untuk menjaga kondusifitas suporter. Rivalitas kedua suporter tim ini sudah berlangsung sejak lama, oleh sebab itu suporter Persebaya atau Bonek dilarang datang langsung ke stadion Kanjuruhan.

Setelah peluit panjang dibunyikan yang menandakan pertandingan telah usai, kondisi masih aman dan tim Arema masih dilapangan untuk melakukan ucapan terima kasih kepada para suporternya, hal ini masih berjalan kondusif bahkan beberapa suporter mendatangi kapten tim. 

Setelah itu beberapa suporter lainnya ikut turun ke lapangan dan tim Arema segera diamankan karena sudah terjadi pelemparan botol, kericuhanpun tidak bisa dielakan. 

Sebagian suporter turun ke lapangan dan melakukan aksi anarkis sehinggan mulai banyak suporter lainnya yang ikut turun ke ke lapangan, aparat keamanan yang kalah jumlah pun tak bisa membendung lagi kericuhan karena semakin banyak suporter yang turun ke lapangan dan kelakukan anarkisme terhadap aparat.

Karena tindakan anarkis dari oknum suporter tersebut, akhirnya polisi melakukan tindakan represif dengan menembakan gas air mata, kemudian hal ini yang membuat keadaan semakin kacau karena polisi menembakan gas air maka ke dalam tribun, dimana didalam tribun tersebut memiliki ruang gerak yang sempit karena posisi yang berundak kemudian suporter yang ada di tribun panik dan kondisi tersebut menjadi chaos.

Tindakan Represif Aparat

Setelah kekacauan terjadi dan polisi menembakan gas air mata ke dalam tribun, menyebabkan penonton yang ada di tribun panik sehingga kondisi pada saat itu menjadi kacau dan orang-orang berusaha keluar, bahkan hal ini menyebabkan suporter lainnya terinjak-injak karena kepanikan tersebut. 

Gas air mata yang ditembakan oleh polisi menyebabkan sesak nafas dan mata perih, selain itu suporter yang sudah lelah dan sesak ditambah panik menyebabkan beberapa tidak kuat berlari sehingga terinjak-injak oleh suporter lainnya, kejadian sangat memprihatinkan. 

Melansir dari sebuah video yang posting oleh akun Twitter bernama @Bimantara25 yang memperlihatkan bagaimana kepanikan yang dialami oleh suporter yang berada di tribun karena gas air mata tersebut, kekacauan terjadi karena mereka berusaha untuk keluar, dalam video tersebut juga terdengar beberapa suporter batuk-batuk dan sesak akibat gas air mata tersebut dan diantara mereka juga ada yang memaki polisi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan