Mohon tunggu...
Soetiyastoko
Soetiyastoko Mohon Tunggu... Penulis - Mantan perancang strategi pemasaran produk farmasi dan pengendali tim promosi produk etikal. Sudah tidak bekerja, usia sudah banyak, enerjik ber-cucu 4 balita. Gemar menulis sejak berangkat remaja

Marketer, motivator yang gemar menulis, menyanyi dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Kata-nya

19 Mei 2022   00:12 Diperbarui: 19 Mei 2022   00:14 56 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Puisi  | Kata-nya

Soetiyastoko

Di teras belakang rumah
dan
halaman taman yang nyaris jadi belukar

Tiba-tiba teringat tulisan sang Begawan,

"Anak-mu, bukanlah anakmu. Dia anak masa depan. Sedangkan kau, adalah busur, tugasmu lesatkannya, terbang jauh ke masa depan, ..."

Begitu 'kah, yang pernah kubaca ?

Aku tak mampu ingkar, sudah mulai lupa, ...

Meski serasa, baru kemarin mereka berlarian
di
halaman ini
 
Puing-puing pot
kesayangan ibu-nya
yang pecah
serta
serpihan mawar,
berantakan
tertabrak mereka
yang
riang bercanda

Adegan itu terbayang nyata

Kini
adalah
masa depan itu

Kucari lagi
buku itu
ingin ku-eja lagi dengan benar
dan
lantang
Puisi  Khalil Gibran

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan