Mohon tunggu...
Soetiyastoko
Soetiyastoko Mohon Tunggu... Penulis - Mantan perancang strategi pemasaran produk farmasi dan pengendali tim promosi produk etikal. Sudah tidak bekerja, usia sudah banyak, enerjik ber-cucu 4 balita. Gemar menulis sejak berangkat remaja

Marketer, motivator yang gemar menulis, menyanyi dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Puisi | Pispot

21 Januari 2022   21:37 Diperbarui: 22 Januari 2022   02:46 42 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Puisi | Pispot

Soetiyastoko

Hati perempuan,
ada yang akhirnya
tak beda rekening bank riba.
Tak berbunga jika tiada saldonya.

Kala remaja tingting
bau kencur,
tertariknya
pada
lesung pipit
di wajah ganteng,
meski
operasi plastik.

Badan harus tegap
tanpa lemak, suara bariton

dan

limpahan
fasilitas
dari orang tua
adalah nilai plus !

Apalagi
pandai merayu,
petik senar gitar
menyanyi lagu

Lewat masa itu,
berubah semuanya,
lelaki keren
idaman hati
baginya,
adalah
yang
tebal dompet-nya
dan
gemar
mentraktir dirinya

Meski tampang
tronton reyot,
tengki gembrot,
dan
bemo kusam
sering mogok

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan