Mohon tunggu...
Slamet Arsa Wijaya
Slamet Arsa Wijaya Mohon Tunggu... Guru - Tak neko-neko dan semangat. Sangat menyukai puisi dan karya sastra lainnya. Kegiatan lain membaca dan menulis, nonton wayang kulit, main gamelan dan menyukai tembang-tembang tradisi, khususnya tembang Jawa.

Sedang berlatih mengaplikasikan kebenaran yang benar, ingin lepas juga dari ketergantungan kamuflase dan kecantikan berlipstik yang mendominasi di lingkungan kita. Sisi lainnya, ingin jadi diri sendiri dan wajib mencintai tanah air sepenuh hati dan jiwa.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Alirkan di Tiap Relung Keruh Hati

27 Juni 2022   19:46 Diperbarui: 27 Juni 2022   19:51 35 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Keluh kesah bilas dengan kesemangatan

Kering air mata, dalam rongga tiada sumbatan

Dengan kebesaran jiwa selesai segala persoalan

Jangan bendung air mengalir dengan kecurigaan  

Bila mampu lakukanlah buang segala gundah

Ikhlas melepas tanpa pamrih seperti meludah

Keangkuhan lempar seperti melempar sampah

Jiwa semriwing tanpa dilema rasa terjajah 

 

Damai, bagai simponi bunga bunga madu

Sengketa tak menjelma tiada ronta dalam kalbu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan