Mohon tunggu...
Paus Biru
Paus Biru Mohon Tunggu... Lainnya - Belum bekerja

Hai, saya yang saat ini masih berusaha mencari pekerjaan. Di sela-sela membantu Ibu di rumah, saya gemar menulis untuk melegakan perasaan. Pun, di sini saya berterima kasih kepada pembaca yang telah menyisihkan sedikit waktunya untuk menengok karya tulis saya.

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Human Trafficking dan Smuggling Migrants: Persamaan dan Perbedaan

25 Agustus 2022   09:07 Diperbarui: 25 Agustus 2022   09:09 197
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bisnis. Sumber ilustrasi: Unsplash

1. Human Trafficking

Definisi perdagangan manusia terdapat di butir 3 (a) dari protokol U.N. Convention against Transnational Organized Crime, 2003; U.N. Convention against Transnational Organized Crime, 2004. Perdagangan manusia dilakukan melalui rekrutmen, transportasi, perpindahan, pengalihan dan penerimaan orang-orang, melalui ancaman atau penggunaan kekuatan atau bentuk pemaksaan lainnya, penculikan, penipuan, pengalihan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi kerentanan atau pemberian atau penerimaan pembayaran atau manfaat untuk mencapai persetujuan dari orang yang memiliki kendali atas orang lain, untuk tujuan eksploitasi.

Artikel ini juga mendefinisikan apa saja yang harus dianggap eksploitasi, dengan memerinci jenis pasar ilegal yang dapat memaksa seseorang dan kemudian dieksploitasi, "eksploitasi, seminimal mungkin mencakup, eksploitasi pelacuran orang lain atau bentuk lain dari eksploitasi seksual, kerja paksa atau jasa, perbudakan atau praktek yang serupa dengan perbudakan, perbudakan, atau penyingkokan organ". 

2. Smuggling Migrants

Penyelundupan para migran mencakup "pengadaan, untuk mendapatkan, secara langsung atau tidak langsung, keuntungan finansial atau materi lain, dari masuknya seseorang secara ilegal ke dalam partai negara tempat orang itu bukan warga negara atau permanen" Anak kotak (b) dari artikel yang sama mendefinisikan masuknya ilegal sebagai "melewati perbatasan tanpa mengikuti persyaratan yang diperlukan untuk memasuki negara bagian penerima hukum". (U.N. Convention against Transnational Organized Crime, 2004, Art. 3). Sebuah ciri yang mendefinisikan lebih jauh dalam penyelundupan para migran adalah niat untuk memperoleh manfaat, baik secara finansial maupun secara materi. Motif keuntungan diperlukan.

Kesimpulannya, untuk membedakan perdagangan dari penyelundupan, seseorang dapat menggunakan tiga aspek: persetujuan, eksploitasi, dan transnasionalitas. Sejauh persetujuan yang bersangkutan, penyelundupan migran adalah tentang orang-orang yang telah setuju untuk dipindahkan. Para korban perdagangan manusia, sebaliknya, tidak pernah memberikan persetujuan mereka atau, jika mereka pada awalnya menyetujui, persetujuan itu tidak bebas tetapi diperoleh melalui paksaan, penipuan, dan pelanggaran lainnya. Terkait eksploitasi, aktivitas penyelundupan berakhir ketika para migran tiba di tempat tujuan mereka, sementara perdagangan manusia melibatkan eksploitasi para korban.

3. Persamaan dan Perbedaan

Trafficking in Person dan Smuggling migrants ialah tindakan kriminal. Keduanya adalah bisnis menguntungkan yang melibatkan jaringan kriminal, dan ini adalah dimana persamaan tersebut berakhir.

Perbedaannya, karena penyelundupan migran terjadi, harus ada penyeberangan ilegal melintasi perbatasan internasional. Ini dapat dilakukan melalui pelabuhan masuk yang sah dengan menggunakan dokumentasi ilegal (yang keliru atau dicuri) atau pelabuhan atau poin entri tidak resmi. Seperti yang disebutkan sebelumnya, kedua orang yang sengaja diselundupkan itu, sesuai dengan sadar atau diwajibkan, menandatangani kontrak atau persetujuan untuk penyelenggaraan dinas ini. Komoditas dalam kejahatan ini adalah mendorong pergerakan, dan pada akhirnya, penyelundupan migran adalah kejahatan melawan negara karena ini merupakan pelanggaran langsung terhadap hukum imigrasi.

Akan tetapi, untuk TiP, tidak perlu terjadi gerakan. Meskipun TiP mungkin mencakup penyeberangan batas internasional, kejahatan ini juga dapat terjadi di dalam suatu negara dan tidak menuntut gerakan, karena seseorang dapat dilahirkan untuk menjadi budak. Jika perbatasan merupakan bagian dari proses perdagangan, baik dokumen hukum maupun ilegal boleh digunakan. Sebagai mekanisme kontrol, para pedagang biasanya membawa dokumen perjalanan ini dari orang yang diperdagangkan untuk membatasi gerakannya. VoTs sering kali ditipu dan tidak bersedia memasuki situasi ini, sehingga menimbulkan paksaan dan kendali. Ini melibatkan eksploitasi berulang korban ini yang pada dasarnya adalah komoditas. Oleh karena itu, hal ini merupakan kejahatan terhadap individu, karena hal ini merupakan pelanggaran langsung terhadap hak asasi manusia mereka. Diagram Venn di bawah rincian persamaan dan perbedaan ini.

Perbedaan antara penyelundupan dan TiP migran bisa menjadi rumit ketika tiba saatnya aksi penyelundupan berubah menjadi perdagangan. Dalam suatu kasus penyelundupan, setelah penyeludupan (penyeberangan perbatasan ilegal) dilakukan, kedua belah pihak biasanya berpisah. Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa seseorang yang telah setuju untuk diselundupkan ke negara lain bisa dieksploitasi selama jasa transportasi atau setelah diangkut ke tujuan akhir mereka melalui penggunaan salah satu sarana yang ditetapkan dalam protokol TiP PBB. Oleh karena itu, orang-orang ini akan menjadi korban yang sangat penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun