Mohon tunggu...
Edukasi Pilihan

Apakah Cukup Memotivasi Anak dengan Mainan?

18 Januari 2019   20:19 Diperbarui: 18 Januari 2019   20:23 0 0 0 Mohon Tunggu...
Apakah Cukup Memotivasi Anak dengan Mainan?
Dok.Pribadi

Saya yakin, sebagian besar semua orang tua menginginkan yang terbaik untuk anaknya. Saking terbaiknya para orang tua rela mengalihkan biaya-biaya untuk dirinya pribadi seperti ke salon atau beli baju baru untuk memberikan sesuatu yang membahagiakan anaknya. 

Atau bahkan ada beberapa orang tua -khususnya ibu- yang lebih memilih memegang uang untuk jajan anaknya daripada harus belanja yang akan dimasak hari itu. Realita yang sederhana dan sepele namun cukup berat untuk menentukan pilihan. Semoga semua keluarga diberi kemudahan rizki.

Bahkan kita mungkin sering mendengar kalimat seperti "biar ibu bapakmu saja yang susah, kamu jangan nak!". Terdengar dramatis memang. Tapi kembali lagi dengan pernyataan saya di awal, hampir semua orang tua menginginkan yang terbaik untuk anaknya. 

Belum lama ini, saya ditanya oleh salah seorang teman saya. "Anak kamu mainannya banyak ya". Saya hanya jawab, "Alhamdulillah". Trus ditanya lagi, "emang kaya gitu ga manjain anak?". Saya jawab, "kalo buat saya manjain itu selalu beliin mainan tanpa ada pencapaian yang dia capai. Sebenarnya sih mainan-mainan ini kaya hadiah aja dari apa yang udah dia lakuin."

Bagi saya memberi mainan kepada anak sah-sah saja. Apalagi itu uang mereka (orangtuanya) sendiri. Hanya saja perlu ada pembatasan dalam pemberian kepada anak. Kita buat contoh seperti ini, "ma aku mau mainan rumah-rumahan barbie dong ma". 

Pasti kita sebagai orang tua akan menjawab, "iya... Besok ya". Secara rumah-rumahan barbie itu harganya ga kaya beli cilok yang 2rb dapet. Terlebih anak kita tidak akan terima dan percaya begitu saja bahwa besok mainan tersebut akan ada di barisan kumpulan mainan-mainannya. Tidak ya moms. Si anak akan rewel sejadi-jadinya sampai mainan yang ia mau ada dalam genggamannya. 

Bahkan ada yang sampai guling-guling menangis di hadapan semua orang atau mungkin hal-hal luar biasa yang ia lakukan hingga membuat kita sebagai orang tua nya tak enak diri. 

Nah terlepas dari sebuah angka yang melekat pada barang tersebut, kita perlu menyisipkan sedikit pendidikan di dalamnya. Kalau saya akan membiarkan anak saya menangis sampai ia selesai. 

Biasanya saya berkata, "iya silahkan menangis sampai kakak mau denger mama ngomong". Saya serius. Memang awalnya berat untuk tahan emosi, malu saya rasakan atau banyak perasaan campur aduk dalam hati saya. Tapi ternyata hanya perlu 2-3 kali pembiasaan seperti itu, anak saya tidak serewel sebelumnya. Ada harga mati yang saya terapkan, anak saya harus tenang dan saya akan bicara. 

Jika si anak sudah mau mendengarkan kita, cobalah perlahan jelaskan bahwa ia akan mendapatkan mainan itu jika ia menyelesaikan menghafal huruf abjad atau surat tertentu. Ada yang bilang si anak jadi kurang ikhlas dong ngafalnya. 

Bagi saya, mengajarkan ikhlas tidak bisa diaplikasikan langsung secara keseluruhan apalagi terhadap anak kecil. Kita saja yang sudah berumur masih belum bisa ikhlas sepenuhnya. Jujur saja, kita beribadah sebagian besar karena kita mengharap surga atau diampuni dosa kita. Bukankah itu pamrih?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x