Mohon tunggu...
Siti Nazarotin
Siti Nazarotin Mohon Tunggu... Guru - Guru SDN Gogodeso 01 Blitar

Tebarkan manfaat lewat kata-kata. Akun Youtube: https://youtube.com/channel/UCKxiYi5o-gFyq-XmHx3DTbQ

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Anarki di Atas Bumi Petani

25 Agustus 2021   21:48 Diperbarui: 26 Agustus 2021   10:04 247 48 25
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Anarki di Atas Bumi Petani
Ilustrasi gambar petani yang gagal panen [Antara Foto/Rahmad]

Dulu bumi pernah sukacita. Saat hujan seakan berjuta lembing menikami tubuhnya. Menyirnakan  rasa gatal pada kulit yang kerontang oleh kemarau panjang. Saat petani mulai menanam padi di hamparan sawah yang subur basah. Dan warga kota naik ke atap dikejar banjir. Resah.

Tanah teriak merdeka. Mikroba mengeja jeratan salsa, rerumputan mengingat gerakan tango, dan dedaunan mengalun bak tarian samba. Saat petani mencabut benih. Orang kota mencubit kantong kemih.

Sawah telah dibajak calo tanah.  Di penghujung masa panen, petani menabur gelisah. Menatap padi terakhir yang tumbuh di sela-sela beton dan rumah mewah. Tenggelam dimakan mulut-mulut serakah.

Petani menjerit sunyi menyayat hati. Hasil panen tertatih meniti. Harga pupuk membumbung tinggi. Harga gabah menukik tajam. Seperti era pandemi yang hadirkan muram.

Hujan dan kemarau, adalah cara semesta merawat keseimbangan hidup di bumi. Bila hujan dan kemarau menjadi bencana, manusia beradu telunjuk mencari jawabannya.

Pergantian musim menandai paceklik. Manusia-manusia menanti tercekik. Jawaban atas harapan berganti penantian bencana. Dan, bergantian berbela sungkawa

Kini sawah telah menjadi pelataran, ladang menjadi parkiran. Tanah merah jadi aspal, mengukir sisa tanah sejengkal. Kini petani mengais sampah kota. Tak lagi mencari bulir padi di sawah. Musnah.

Jadi, bagaimanakah membaca arti merdeka, bila desa hijau menjadi kota kelabu dan mulut-mulut orang desa hanya bisa menganga melihat kota.

Kemerdekaan kini bahkan enggan hadir di tanah petani, tanah pandemi bersemi. Kibaran merah putih itu,  seakan gimik yang menggoda semata.

Kidung ilalang tak lagi menyapa, bak nyanyian gembala. Telah hilang tertelan oleh rupa-rupa rencana penguasa.
Mimpi-mimpi kini telah merajut takut menjadi sebuah cerita luka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
25 Agustus 2021
LAPORKAN KONTEN
Alasan