Mohon tunggu...
Hasna A Fadhilah
Hasna A Fadhilah Mohon Tunggu... Tim rebahan

Saya (moody) writer. Disini untuk menuangkan unek-unek biar otak tidak lagi sumpek.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Glenn Fredly dan Ambon, Kota Musik

9 April 2020   15:37 Diperbarui: 9 April 2020   15:41 38 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Glenn Fredly dan Ambon, Kota Musik
Picture credit: Jaringan Gusdurian

Kemarin malam, kabar duka menyelimuti dunia permusikan tanah air. Musisi berdarah Maluku, Glenn Fredly meninggalkan kita semua. Sebagai anak 90an, lagu-lagu racikan Glenn sangatlah akrab di telinga saya. Bahkan ketika saya menginjakkan kaki di kota Ambon awal Januari lalu, suara mendayu-dayu Glenn langsung terngiang di kepala.

Kini, meski sosoknya telah menjadi kenangan, perjuangannya dalam membantu Ambon hingga dinobatkan menjadi salah satu kota musik dunia patut diapresiasi. Meski ia dilahirkan di Jakarta, Glenn turut berkontribusi dalam memajukan permusikan di tanah Maluku, utamanya mendorong perwujudan Ambon sebagai kota musik.

Selain melakukan pendekatan kepada pemerintah, baik di tingkat nasional maupun lokal, ia dan para musisi lain ikut sibuk menggerakkan masyarakat agar dapat berpartisipasi aktif mewujudkan impian tersebut. Akhirnya, harapan itu terkabul pada Oktober 2019 lalu. UNESCO pun mencanangkan Ambon sebagai city of music bersanding dengan berbagai kota kreatif lainnya di dunia.


Perihal Ambon sebagai kota musik, mungkin banyak orang hanya mengaitkannya dengan fakta bahwa banyak penyanyi besar lahir di kota ini. Namun, dibalik itu semua, musik sebenarnya bukan hanya menjadi DNA anak muda Ambon, tapi juga berperan dalam menjembatani konflik panjang di sana. Bila teman-teman sempat berkeliling di Ambon, pengamen jalanan di sana bukan hanya sekadar menyanyi. Mereka membawakan lagu dengan paripurna.

Dua-tiga kali saya dibuai bagaimana menyanyi adalah bakat alami yang dititipkan Tuhan pada mereka. Bahkan, suatu kali ketika makan seafood di pinggir jalan, bukan hanya satu dua orang pengamen yang datang ke saya, tapi satu grup koor alias paduan suara. Begitu epiknya talenta mereka seakan didukung juga oleh panorama Ambon yang tiada tara. Tengoklah bagaimana pantai Pintu Kota hingga Fort Victoria. Pemandangan di sekitarnya memang berpadu padan dengan suara para Jong Ambon yang aduhai tidak ada duanya. 

Saking mendarah dagingnya musik disini, walikota Ambon sempat berseloroh, "Anak kalau baru lahir itu dokter pegang tangannya dan dipukul bokongnya menangis. Tapi, kalau orang Ambon, anak kecil lahir anak kecil dipukul bokongnya oleh dokter langsung nyanyi dia itu."

Tak salah kiranya, ketika konflik berdarah sempat menjadi catatan kelam tanah ini, berbagai pihak yang mengupayakan perdamaian panjang kemudian mengajukan musik sebagai solusi. Deretan nada dengan ritme dinamis kemudian melunakkan hati para 'pejuang perang' yang nyatanya hanya mengedepankan egoisme semata, bukan kepentingan bersama. Dan ternyata, bukan hanya di Ambon saja, musik berperan melampaui batas.

Sebuah studi yang dipublikasi oleh Journal of Agression, Conflict, and Peace Research mengungkapkan bahwa dalam beberapa kasus musik membantu mencairkan komunikasi antara kedua belah pihak yang berkonflik dan membantu menciptakan harmoni di antara komunitas.

Ketika tekanan sosialnya merendah melalui musik, masyarakat pun tergerak untuk lebih terbuka dan resolusi untuk berdamai juga dapat tercipta. 

Meski musik bukan satu-satunya faktor terwujudnya perdamaian di kawasan timur Indonesia ini. Namun, kita perlu membuka pikiran dan mata bahwa tak selamanya musik itu berkait erat dengan hedonisme dan hura-hura. Musik dari kacamata warga Ambon, tidak hanya sebagai lirik bernada yang dinyanyikan secara individu maupun bersama. Tetapi musik menjadi penengah konflik intensitas tinggi antar sesama. Ibarat kata, musik sudah menjadi bagian dari jiwa dan bahkan sumber pencaharian untuk meraup pundi-pundi uang agar dapat bertahan hidup serta lepas dari nestapa. 

Sekarang dengan kondisi Ambon yang jauh lebih kondusif, saya berharap semoga Ambon akan terus menyumbang talenta-talenta besar seperti Glenn Fredly yang tidak hanya menjadikan musik sebagai hiburan semata, namun juga sebagai penggerak ekonomi warga hingga pemersatu bangsa.

VIDEO PILIHAN