Mohon tunggu...
Berliana Siregar
Berliana Siregar Mohon Tunggu... Freelancer - Daulat Hati, tubuh dan Rasa

Kerjakan yang menjadi bagianmu.. Pikirkan hal-hal ringan @@##Kreatiflah@!!!

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Kopi Kaki Lima dari Sumatera, Rasa Reformis Harga Sosialis

21 Agustus 2020   13:00 Diperbarui: 21 Agustus 2020   13:05 165 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kopi Kaki Lima dari Sumatera, Rasa Reformis Harga Sosialis
Bersama pelanggan di tengah malam Kota Medan situasi saat ini (Dokpri 2020)

Terlihat tak terlalu istimewa kedai kopi angkringan milik pak Tampubolon ini. Sebuah gerobak kopi yang mulai buka sekitar7 malam dan tutup tergantung diskusi pelanggannya bisa sampai jam 6 pagi. 

Lelaki tambun yang dikenal aktifis gerakan selama 15 tahun ini , memulai usaha kopi angkringan tepat di Jalan Jamin Ginting, Simpang Simalingkar-Kota Medan. 

Mendampingi gerakan buruh juga pernah dilakoninya selama 10 tahun. Sehingga walau memutuskan menjadi pengusaha warung kopi, lelaki ini tetap menjaga nafas dan kehidupan sehariannya berbicara tentang perkembangan Indonesia dari perspektif orang kecil. Alasan membuka kedai kopi angkringan di tengah jalan di kehidupan malam kota Medan juga dimaknai sebagai bagian dari gerakan "mencerdaskan" rakyat dari sisi usaha kecil menengah.

Pak Tampubolon yang dikenal dengan nama aktifis "Ali Khuttul " ini suka mengobrol dengan para pelanggannya. Semua kalangan pelanggan baik dari karyawan swasta, aktifis mahasiswa, kaum buruh, pengacara, anggota Dewan maupun hanya pedagang kecil selalu diajaknya mengobrol cerita tentang kehidupan. Kemampuan pak Ali Khuttul bicara tentang Kopi dan Kehidupan adalah sebuah narasi menarik untuk digambarkan.

Seraya mempersembahkan kopi terbaik dari ujung Aceh, Simalungun, Samosir dan Karo, pak Ali berpromosi sudah waktunya Anak Negeri Minum Kopi Terbaik Hasil Negeri Sendiri. "Kopi terbaik kita sudah terlalu lama dikuasai oleh orang Eropah dan negara lain. Sementara kita hanya minum kopi buruk kualitas terendah. Usaha ini menjadi salah satu upaya, bahwa Indonesia, khususnya Sumatera memiliki kopi terbaik dunia. Dan saat ini harus kita konsumsi sendiri."

Dokpri 2020: Pelanggan sedang berbincang di antara pilihan kopi Sumatera
Dokpri 2020: Pelanggan sedang berbincang di antara pilihan kopi Sumatera

20200307-233739-5f3f5d8c097f3616027e3ee2.jpg
20200307-233739-5f3f5d8c097f3616027e3ee2.jpg
Dokpri: Suasana kedai kopi, usaha kecil menggeliat .
Dokpri: Suasana kedai kopi, usaha kecil menggeliat .
"Bentuk penjajahan paling buruk yang terjadi saat ini di dunia adalah bahwa kita mengimpor produk pangan terbaik ke luar negeri. Kita mendapatkan keping-keping uang hanya untuk sekedar membeli kopi kemasan yang sudah direkayasa supaya nyaman di lidah." 

"Bagaimana  mungkin saya selaku pengusaha UMKM bisa meningkatkan kualitas hidup. Juga termasuk petani jika kita kerja rodi hanya untuk mendapatkan kopi sachet dimana unsur biji kopinya hanya fantasi?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kuliner Selengkapnya
Lihat Kuliner Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan