Mohon tunggu...
Sihol Hasugian
Sihol Hasugian Mohon Tunggu... Pembelajar Administrasi Publik; Sport Enthusiast.

Barcelonista, Gooners. Membaca dan menulis adalah sarana berbagi

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

FA Cup Ciptakan Sejarah pada Laga Marine FC Vs Tottenham! Mungkinkah terjadi di Indonesia?

14 Januari 2021   00:35 Diperbarui: 14 Januari 2021   17:06 486 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
FA Cup Ciptakan Sejarah pada Laga Marine FC Vs Tottenham! Mungkinkah terjadi di Indonesia?
Situasi Benhc pelatih Tottenham dan penonton dibalik tembok stadion. Sumber : Twitter Marine FC

Pertandingan Marine FC, klub divisi delapan liga Inggris melawan Tottenham Hotspur pada lanjutan FC Cup menunjukkan betapa olahraga tak melulu soal kompetisi dan industri

Rasanya, beberapa tahun kedepan, ingin melihat bagaimana klub tarkam di pelosok desa, bermain melawan mutiara hitam Persipura atau tim besar lainnya, di lapangan milik kelurahan atau desa tepat di belakang perumahan warga. Pemainnya dihuni oleh para buruh pabrik dan pekerja lepas di daerah tersebut. Atau mereka yang tak berkesempatan memiliki pekerejaan sekalipun.

Membayangkan hal itu pada pertandingan profesional di Indonesia barangkali hanya utopia belaka, dan suatu kemustahilan, bila tata kelola liga di Indonesia masih seperti sekarang. Tanpa arah, tak jelas mau seperti apa, seolah tak ada nahkoda. Tampuk kepemimpinan ketua PSSI pun seringkali hanya mesin pencari keuntungan semata.  

Pertandingan antara tim amatir dari desa dengan klub liga utama adalah harapan saya setelah melihat bagaimana FA Cup mempertemukan Marine FC melawan tim utama liga Inggris Tottenham Hotspur pada putaran turnamen tertua di Inggris itu Senin kemarin.

Pemain Marine FC sebelum bertanding. Sumber : Twitter Marine FC
Pemain Marine FC sebelum bertanding. Sumber : Twitter Marine FC

Pertandingan Marine FC, klub divisi delapan liga Inggris melawan Tottenham Hotspur pada lanjutan FC Cup menunjukkan betapa olahraga tak melulu soal kompetisi dan industri. Ini membuktikan pengelolaan olahraga yang baik dan sungguh-sungguh menghasilkan kompetisi yang menempatkan adanya peluang semua tim untuk bertemu. Lebih dari itu, sepak bola sebagai salah satu olahraga populer menjadi media pembangkit asa dan mendorong suatu komunitas untuk lebih bergairah dalam solidaritas dan ekonomi.

Walau melawat tim dari kasta terendah di Inggris, spurs tetap memaikan pemain-pemain terbaiknya. Mereka sama sekali tak meremehkan tim yang bermarkas di Stadion Rossen Park. Jose Mourinho tetap menghormati lawannya dengan membawa skuad utama di bangku cadangan pemain, tepat di belakang rumah penduduk yang hanya dibatasi oleh dinding pagar stadion.

Sejak awal sudah diprediksi kalau Spurs tak akan kalah. Marine FC tak berhasil melesatkan satu gol pun pada laga itu. Kalah 5-0 bukan membuat mereka kecewa. Sebaliknya, Marine FC sangat bersyukur dan merasa beruntung bisa menjamu finalis Liga Champions dua tahun lalu itu. Klub yang didominasi pemain dari pekerja lepas di Inggris ini meraup  untung besar. 

Mereka mendapatkan 306.970 pound atau sekitar Rp. 5.85 miliar dari penjualan tiket virtual. Hasil ini tak lepas dari pendukung The Lily Whites di penjuru dunia. Fans spurs membeli 30,697 tiket virtual pada pertandungan itu. Seusai pertandingan,  tim London Utara itu juga memberikan satu set jersei kepada para pemain Marine FC sebagai kenang-kenangan. Sungguh pengalaman luar biasa bagi Marine FC, walau hanua klub divisi delapan Liga Inggris.

"Absolutely fantastic support. Thank you football world and @SpursOfficial. We will never forget it. Tulis marine dalam akun twitternya"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN