Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Juara Best In Specific Interest Kompasiana Award 2023#Nominee Best In Specific Interest Kompasiana Award 2022#Kompasianer Terpopuler 2020#

#Juara Best In Specific Interest Kompasiana Award 2023#Nominee Best In Specific Interest Kompasiana Award 2022#Kompasianer Terpopuler 2020#Menulis sesuai suara hati#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Daripada Perfeksionis Lebih Baik Progresionis

10 Mei 2024   09:41 Diperbarui: 10 Mei 2024   16:53 558
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi gambar perfeksionis dalam dinamika kerja | Dokumen Foto Via Freepik.com

Pada faktanya, perilaku perfeksionis kerap berlaku dalam dinamika kerja. Apa-apa kepingin sempurna, maunya sempurna sesuai keinginan sendiri tanpa mempertimbangkan banyak hal.

Padahal semuanya butuh proses dan progres, butuh pertimbangan matang dalam berbagai hal sebelum mencapai tujuan dan hasil yang diinginkan.

Ya, perfeksionis itu adalah sebutan bagi mereka yang menginginkan standar tinggi dan kesempurnaan dari diri terkait bidang pekerjaannya, hasil kerja, atau tentang orang lain dan diri sendiri.

Dalam perfeksionis ini, setiap orang pasti akan mengerahkan seluruh kemampuannya secara optimal untuk bisa berhasil dan menghasilkan sesuatu yang terbaik dan sempurna. 

Namun sayangnya, sifat tersebut bisa berdampak negatif apabila didorong oleh ketakutan akan kegagalan, maka yang terjadi adalah konflik, baik konflik pada diri sendiri maupun dengan orang lain atau team work.

Pada umumnya ciri-ciri yang melatarbelakanginya diantaranya seperti memiliki standar yang sangat tinggi soal hasil kerja misalnya, sulit menerima saran dan masukan misalnya, anti kritik, dan selalu membutuhkan pengakuan.

Sebenarnya sih, perfeksionis itu awalnya bertujuan baik, yaitu ingin memberikan hasil yang optimal dan maksimal dalam hal pekerjaan.

Namun sayangnya mindset selalu ingin sempurna tadilah yang mengubahnya, sehingga berdampak pada terhambatnya proses untuk bertumbuh kembang, bahkan jadi takut mencoba hal baru karena maunya menunggu sampai sempurna dan selalu dibayangi kegagalan, padahal itu hanyalah soal mentality belaka.

Perfeksionis tentu akan berdampak pula secara team work, baik itu unsur staf maupun unsur atasan. Hal ini karena, masing-masing akan mengedepankan ego.

Perfeksionis akan membuyarkan chemistry dalam membangun kerjasama, sehingga build up yang ada hanya mengedepankan kepentingan individualistis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun