Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#

#Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#Menulis sesuai suara hati#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Sekolah Berbasis Asrama, Bagaimana Baiknya?

8 September 2022   13:56 Diperbarui: 10 September 2022   18:35 560 49 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi gambar Asrama/Barak Pusdikajen TNI AD | Dokumentasi Pribadi

Mengelola sekolah ataupun lembaga pendidikan berbasis asrama memang tidaklah mudah, sebab memang perlu pedoman, aturan, prinsip, dan berbagai aspek penting lainnya untuk keberlangsungan pendidikan yang bermartabat dan memadai sesuai kurikulum pendidikan.

Nah, berkaitan dengan sekolah berbasis asrama ini, maka dalam hal ini penulis ingin membagikan pengalaman ketika penulis pernah menempuh pendidikan di lembaga pusat pendidikan Kementrian Pertahanan dan TNI AD yang secara umumnya tidak jauh berbeda dengan sekolah berbasis asrama.

Ya, dalam hal ini penulis pernah mengalami jadi siswa didik di Pusdiklat Kemhan, Pusdikpengmilum TNI AD, dan Pusdikajen TNI AD.

Yang tentunya dalam setiap Pusdik tersebut terdapat bermacam-macam siswa di dalamnya sesuai dengan jenis pendidikan, yaitu pendidikan dasar dan pembentukan, pendidikan pengembangan umum, pendidikan kejuruan, dan pendidikan pengembangan spesialisasi.

Siswa Militer dan siswa PNS berbaur menjadi satu, ada tingkatan siswa didik senior dan junior, serta ada tingkatan grade pendidikannya.

Tingkat pendidikan dasar dan pembentukan adalah grade paling dasar, sementara tingkatan lainnya menyesuaikan yaitu, tingkat menengah, dan tingkat ahli.

Kemudian dibagi lagi, ada siswa tamtama dan PNS Golongan I, ada siswa Bintara dan PNS Golongan II, serta ada Siswa Perwira ke atas dan PNS Golongan III ke atas.

Dalam satu kelasnya tidak melulu satu kelas itu militer semua, tapi ada dalam satu kelas antara siswa Militer dan siswa PNS bergabung dalam satu kelas.

Penulis saat satu kelas dengan rekan Militer dalam menempuh Pendidikan Spesialisasi dan Keahlian Perwira | Dokumentasi Pribadi
Penulis saat satu kelas dengan rekan Militer dalam menempuh Pendidikan Spesialisasi dan Keahlian Perwira | Dokumentasi Pribadi

Jadi, bila berdasar yang penulis uraikan tadi di atas, maka memang benar adanya, kalau kerentanan konflik antar siswa dalam satu lembaga pendidikan berbasis asrama bisa saja terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan