Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Menyoal Meroketnya Harga Tiket Pesawat dan Keberimbangan Benefitnya

15 Agustus 2022   11:22 Diperbarui: 15 Agustus 2022   11:36 329 26 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi gambar via Freepik.com

Terhitung mulai tanggal, 4 Agustus 2022, Kementerian Perhubungan (Kemenhub RI) telah mengizinkan pihak maskapai penerbangan untuk menaikkan harga tiket pesawat

Ya, memang disatu sisi kenaikan harga tiket pesawat ini akan membantu kondisi keuangan penerbangan nasional pulih, namun disatu sisi lainnya, tentunya tidak sedikit pula dampaknya pada lintas sektoral, khususnya dampaknya terhadap masyarakat.

Penulis pun merasakannya sendiri, ketika penulis hendak dinas luar tugas kantor pas mau beli tiket pesawat, penulis dikagetkan dengan meroketnya harga tiket pesawat yang hampir dua kali lipat ini.

Bagaimana tidak, tiket pesawat Jakarta-Balikpapan PP yang biasanya bisa dibeli dengan tarif sekira Rp. 800.000-an per sekali terbang atau 1.600.000-an PP, tapi setelah Kemenhub mengizinkan maskapai untuk menaikkan harga tiket pesawat, ternyata tiket pesawat meroket hampir dua kalipatnya hingga mencapai sekira Rp. 1.500.000-an persekali terbang atau sekira Rp. 3.000.000-an PP.

Meskipun biaya tiket PP tersebut ditanggung oleh kantor, tapi pihak kantor pun mengeluhkan dan merasa keberatan soal kenaikan harga tiket pesawat ini, sehingga harus menombok banyak dari pagu rutin yang sebelumnya sudah dianggarkan soal Biaya Perjalanan Dinas.

Wah, kalau saat itu penulis berangkat tugas kantor enggak ditanggung kantor alias pakai biaya pribadi, waduh ya bakal mikir-mikir juga lah, ya mahal banget itu.

Ini pun baru menyoal antar pulau Jawa-Kalimantan, bagaimana dengan yang wilayah-wilayah lainnya, khususnya yang antar pulau, baik itu wilayah barat maupun wilayah timur, apalagi wilayah timur yang pastinya akan lebih mahal lagi.

Nah, soal kenaikan harga tiket pesawat ini pihak kantor saja keberatan, bagaimana dengan masyarakat coba. Jelas saja masyarakat jadi berpikir dua kali kalau mau bepergian dengan moda transportasi pesawat terbang.

Sehingga bisa saja masyarakat malahnya jadi semakin enggan kalau akan traveling dengan moda penerbangan dan lebih memilih moda transportasi yang harga tiketnya lebih terjangkau, seperti kapal laut misalnya, kereta api misalnya, bus misalnya.

Meskipun waktu tempuhnya lama atau memakan waktu berhari-hari tapi bisa lebih menekan pengeluaran untuk beli tiket perjalanan, daripada kantong jebol beli tiket pesawat yang mahal banget ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan