Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#

#Nomine The Best In Spesific Interest Kompasiana Award 2022#Menulis sesuai suara hati#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Sudahlah, Jangan Tuduh Thailand-Vietnam Enggak Fair, Sebaiknya PSSI Instrospeksi

11 Juli 2022   09:36 Diperbarui: 14 Juli 2022   02:04 1850 48 18
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sejumlah pemain timnas U19 Indonesia meluapkan kekecewaannya usai laga penyisihan grup Piala AFF U19 melawan Myanmar di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Jawa Barat, Minggu (10/7/2022) (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)

Memang menyakitkan sih ketika menerima kenyataan bahwa Timnas Sepak bola Indonesia U-19 harus tersingkir dan gagal melaju ke semi-final Piala AFF U-19 tahun 2022.

Padahal para garuda muda ini performancenya lagi panas-panasnya, tapi apa hendak dikata, regulasi AFF adalah head to head, bukan selisih gol, sehingga mengandaskan langkah Indonesia.

Meski membantai Myanmark dengan skor telak 5-1, dan memiliki selisih gol yang jauh lebih baik, tapi garuda muda harus menelan pil pahit, kalah head to head dengan Thailand dan Vietnam yang bermain Imbang 1-1.

Ya, wajar kalau masyarakat Indonesia sangat kecewa, dan sampai menuding ada main mata ataupun kongkalikong yang dipraktikan oleh Thailand dan Vietnam, ada perilaku dengan sengaja tapi sedikit tak tampak tak kasat mata menyingkirkan Indonesia.

Tapi, sudahlah, jangan tuduh Thailand-Vietnam enggak Fair, jangan vonis mereka memainkan sepak bola gajah, karena belum tentu juga apa yang dituduhkan itu benar, meskipun sepertinya itu terlihat benar.

Meskipun juga, ada kecurigaan mengarah bahwa Thailand dan Vietnam tidak fair dan tidak menjunjung tinggi sportivitas, tapi ya sudahlah, sebaiknya yang lebih elegan itu adalah PSSI segera instrospeksi diri dan berbenah.

Lebih baik Indonesia berlapang dada, berjiwa besar dan sportif, dan segera melakukan evaluasi dan berbenah untuk menatap visi misi ke depan bagi ajang-ajang kejuaraan yang berikutnya.

Terpenting, tim garuda muda sudah berjuang dengan luar biasa hingga berdarah-darah, dan sudah berupaya maksimal demi mengharumkan Indonesia.

Biar bagaimanapun pengharggaan tertinggi atas perjuangan tersebut patutlah diapresiasi kepada garuda muda dan seluruhnya, termasuk pelatih Shin Tae Yong dan tim official, oleh karenanya janganlah dihujat dan janganlah dihina.

Menerima kenyataan pahit dan meredakan amarah, serta sakit hati itu memanglah sulit, tapi apa hendak dikata, memanglah harus diterima secara lapang dada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan