Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Dua Kali Kena Covid, Ternyata Begini Rasanya

8 Mei 2021   02:19 Diperbarui: 8 Mei 2021   10:55 932 51 31 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Kali Kena Covid, Ternyata Begini Rasanya
Ilustrasi pasien virus corona dalam masa penyembuhan penyakit Covid-19.(Shutterstock via kompas.com)

Kaget, tersentak, prihatin, dan sedih, begitulah rasa yang mendera dalam diri ini, karena untuk kedua kalinya saya dinyatakan positif Covid-19.

Sempat tidak percaya tapi faktanya ya memang benar seperti itu realitanya, saya harus menerima kenyataan bahwa saya harus kena Covid-19 dua kali.

Ya, sebenarnya sekira tanggal 11 Januari 2021 yang lalu saya sudah pernah dinyatakan positif Covid-19 dengan status OTG, lalu setelah menjalani isolasi mandiri kurang lebih 14 hari dan dengan berdasar hasil Swab PCR negatif, saya akhirnya dinyatakan sembuh.

OTG Positif Covid, Ternyata Begini Rasanya

Dan kali ini secara tidak terduga, tanggal 6 Mei 2021 hasil swab PCR saya positif Covid-19, artinya saya harus kena Covid-19 lagi, tapi kali ini saya dengan gejala, yaitu flu (batuk, pilek, demam) hampir seminggu, mengalami kehilangan penciuman dan perasa pada lidah, sekujur badan rasa lemas dan rasa tertusuk-tusuk, serta nafas agak berat.

Kolase hasil diagonasa Covid-19 saya | Dokumen Pribadi
Kolase hasil diagonasa Covid-19 saya | Dokumen Pribadi

Karena rasa tidak percaya, dan saya merasa keluhan dan gejala yang saya alami ini hanya flu biasa, dan berobatnya juga berobat biasa, maka saya pun sempat menyanggah hasil Swab PCR positif Covid-19 saya ini dan klaim kepada dokter yang merekomendasikan Swab PCR terhadap saya.

Bukankah penyintas Covid-19 itu kebal atau nggak akan tertular Covid-19 lagi dokter, bahkan saya juga sudah pernah donor plasma, tapi kok saya bisa kena Covid-19 lagi dokter?

Dari penjelasan dokter yang memeriksa saya, beliau menyatakan dengan tegas, penyintas Covid-19 itu daya imunitas terhadap Covid-19 hanya bisa bertahan kurang lebihnya 3 bulan, demikian setelahnya bisa saja terinfeksi lagi Covid-19, dan tergantung juga pada kondisi daya tahan tubuh dan kesehatan masing-masing.

Oleh karenanya juga, para penyintas Covid-19 penting juga untuk divaksin terhitung sejak 3 bulan setelah sembuh dari Covid-19, hal ini dalam rangka meningkatkan imunitas tubuh para penyintas, apalagi virus corona sudah bermutasi dan ada varian-varian baru.

Yah begitulah kenyataannya, pada faktanya penyintas Covid-19 atau yang pernah kena Covid-19 bukan berarti tidak bisa terinfeksi lagi, bukan pula langsung imun terhadap virus corona, tetap juga butuh divaksin, karena terbukti saya yang penyintas Covid-19 saja, ternyata bisa dua kali kena positif Covid-19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x