Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu sempat membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Membingkai Peristiwa G30S, Upaya PKI Mengomuniskan Indonesia!

21 September 2020   11:49 Diperbarui: 21 September 2020   11:57 2219 42 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membingkai Peristiwa G30S, Upaya PKI Mengomuniskan Indonesia!
Ilustrasi gambar D.N. Aidit diantara Massa pendukung PKI | Dokumen via Tirto.co.id

Selama ini seringkali terdapat pertanyaan-pertanyaan yang menyoal, "Siapakah aktor peristiwa gerakan 30 September 1965?"

Dari berbagai versi menyatakan, bahwa peristiwa tersebut didalangi oleh PKI, kelompok Aidit, kelompok perwira AD, CIA, Soekarno, Soeharto atau kombinasi antara pihak-pihak tersebut.

Penamaan peristiwanya juga ada berbagai versi, seperti, Gerakan 30 September (G30S), Gestapu, Gestok, hingga G30S/PKI.

Ya, untuk menjawabnya memang tidaklah mudah, perlu membingkainya berdasarkan rangkaian-rangkaian peristiwa terkaitnya.

Oleh karenanya, berdasarkan berbagai referensi yang penulis dapatkan dari berbagai sumber, maka penulis berupaya menuangkannya melalui artikel ini, dan semoga bisa memperkaya wawasan bersama.

Kembali lagi pada soal,"Siapa aktor peristiwa gerakan 30 September 1965?"

Bingkai awal dimulai pada tanggal 18 September 1948 di kota Madiun, ketika terjadi pemberontakan PKI 1948, atau yang juga disebut sebagai Peristiwa Madiun.

Pemberontakan ini dilakukan oleh anggota Partai Komunis Indonesia (PKI) dan partai-partai kiri beraliran Marxsisme-Leninisme dalam Front Demokrasi Rakyat" (FDR).

Tanggal 18 September 1948, di kota Madiun, Jawa Timur,
Musso, Amir Sjarifuddin dan lainnya memimpin revolusi proletariat PKI/FDR 
untuk mendirikan sebuah pemerintahan yang disebut "Komite Front Nasional" dan mengumumkan berdirinya "Republik Soviet Indonesia".

Pemberontakan ini banyak memakan korban jiwa dari masyarakat sipil, para tokoh agama, dan para tokoh masyarakat lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN