Mohon tunggu...
S. Eleftheria
S. Eleftheria Mohon Tunggu... Lainnya - Menulis adalah membebaskan pikiran

Shyants Eleftheria adalah seorang yang ingin dikenal lewat tulisannya saja. Penyuka hitam dan putih ini hanya ingin menulis tanpa terbebani keharusan menulis dan menyukai tema apa pun yang dianggapnya menarik untuk ditulis.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Artikel Utama

Cerpen: Racun Itu Harus Disingkirkan

18 Januari 2022   05:47 Diperbarui: 18 Januari 2022   20:15 458 25 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi wanita yang lelah menghadapi kehidupan rumah tangga beracun|by istockphoto

Jika ada wanita yang selalu berdiam diri atas penghinaan suaminya, kemungkinan salah satunya adalah saya. 

Saya selalu bertahan dalam rumah tangga untuk hal yang mungkin dinilai banyak orang adalah kebodohan. Saya tidak membantah opini mereka seperti itu, bahkan yang lebih dari sekadar kata bodoh pun, saya terima.

Kehidupan saya setelah menikah makin memburuk dari hari ke hari dan Jason selalu berusaha mencari cara untuk menyalahkan saya, bahkan untuk kesalahan yang tidak pernah ada sekalipun. 

Dia tidak pernah memuji penampilan saya meski saya berdandan untuknya; Dia tidak pernah meluangkan waktu banyak untuk saya dan Cathy, putri saya, meski itu di hari libur karena dia selalu menghabiskan waktu untuk pergi bersama teman-temannya; Dia juga selalu mengejek hasil masakan saya dan tidak ada pujian sedikit pun meski saya sudah berusaha keras membuatnya.

"Kamu bahkan tidak tahu cara memasak makanan. Makanan ini rasanya benar-benar tidak enak."

Entah mengapa, perasaan saya seperti kebal sampai secuil keputusasaan yang mendekam pun tetap saya telan meski pahit.

Suatu hari, ketika kami bertiga berada di pusat perbelanjaan untuk kebutuhan bulanan---untuk keuangan, Jason selalu ikut memastikan bahwa uang belanja tidak boleh lebih dari yang dia anggarkan---seorang pelayan pria memuji saya, "Nyonya, Anda terlihat cantik."

Jason tertawa dan berkata, "Apa? Cantik? Kamu perlu memeriksa matamu. Dia sama sekali tidak cantik."

Saya menahan malu, terlebih-lebih melihat pelayan laki-laki itu melongo dan tampak tidak habis pikir atas penolakan penilaiannya, yaitu seorang pria yang tega mempermalukan pasangannya. 

Usai berbelanja bulanan dan menemaninya mencari kemeja kerja, kami meninggalkan mal. Saya membendung air mata dan menahan hati yang berat untuk tetap tersenyum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan