Mohon tunggu...
Ekonomi

Penipuan Auditing: Studi Empiris Mengenai Identifikasi Penipuan Dimensi Keuangan

2 Maret 2017   11:12 Diperbarui: 2 Maret 2017   11:27 0 0 0 Mohon Tunggu...

Tulisan ini berisi review jurnal yang berjudul The Fraud Auditing: Empirical Study Concerning the Identification of the Financial Dimensions of Fraud karya Marilena Mironiuc, Ioan-Bogdan Robu and Mihaela-Alina Robu “AL. I. CUZA” University of Iaşi, Romania yang dipublikasikan pada Journal of Accounting and Auditing: Research & Practice Vol. 2012 (2012)

PENDAHULUAN

Munculnya standar auditing Eropa atau Amerika ISA (Standar Perikatan Audit) yang dikeluarkan oleh IFAC (International Federation of Accountants) dan USGAAS (United States Generally Accepted Auditing Standards) yang berisi Pernyataan SAS (Statements on Auditing Standards) yang dikeluarkan oleh AICPA (American Institute of Certified Public Accountants) membawa ke pendekatan baru penipuan keuangan dan mengklasifikasikan ke dalam penipuan aset (penyalahgunaan aset) dan penipuan terhadap laporan akuntansi, sehingga menunjukkan dua dimensi keuangan penipuan.

Penelitian ini bertujuan untuk melakukan analisis empiris dari masalah mengidentifikasi komponen dan dimensi penipuan keuangan.

KAJIAN TEORI

  1. Penipuan Keuangan

SAS 99 (Pertimbangan Penipuan dalam Audit Laporan Keuangan) membawa serangkaian penjelasan mengenai perbedaan antara penipuan dan kesalahan dari perspektif niat orang yang melakukan untuk mencuri aset atau resor untuk penipuan keuangan pelaporan (Bragg, 2010). Hal ini penting untuk menyebutkan bahwa definisi yang diberikan oleh standar auditing mengacu pada tindakan korupsi, disebutkan oleh ACFE sehingga skema manifestasi dari penipuan keuangan juga mengikuti konflik kepentingan, memberi dan menerima manfaat yang tidak layak (Singleton et al., 2010).

Skema utama yang mengikuti penipuan terhadap laporan keuangan menyangkut pengakuan pantas pendapatan, evaluasi atas aset, evaluasi biaya dan utang, penyalahgunaan aset, dan pelaporan yang tidak pantas (Rezaee di al., 2010).

   2. Audit Keuangan untuk Audit Penipuan

Menurut ISA 240 (IFAC, 2009), tujuan utama dari auditor keuangan adalah untuk mengungkapkan tujuan, profesional, dan opini independen mengenai laporan keuangan, dan tidak untuk mengidentifikasi / mendeteksi penipuan keuangan. Namun, auditor juga harus memastikan fakta bahwa risiko penipuan (kehadiran tindakan ilegal) tidak akan secara signifikan mempengaruhi opini mereka dan secara implisit kualitas misi mereka (IFAC 2009). 

Tapi kebutuhan untuk mencegah, mendeteksi, dan melawan penipuan keuangan telah dikompensasi dengan munculnya tindakan legislatif, di antaranya UU Sarbanes-Oxley 2002 (SOX) yang memaksakan organisasi komite audit pada subjek tingkat perusahaan untuk audit, membangun dan mempromosikan kode etik, memastikan dan menerapkan sistem pengendalian internal fungsional, mengorganisir dan melembagakan audit internal (Silverstone et al. 2005).

Menurut skema penipuan tertentu, mekanisme deteksi dapat menjadi lebih spesifik dan tes tertentu dapat dirinci untuk mendapatkan bukti-bukti yang akan menunjukkan ada atau tidaknya penipuan.

METODOLOGI PENELITIAN

  1. Populasi dan Sampel

Populasi adalah perusahaan yang dikutip di New York Stock Exchange (NYSE), NASDAQ, London Stock Exchange (LSE), Bursa Efek Paris, dan Bursa Efek Milan. Sampel dipilih 30 perusahaan frauded (kasus terkenal di tingkat internasional, antara tahun 1998 dan 2008) dan 35 perusahaan unfrauded (tahun 2008 mereka berada di puncak perusahaan yang paling menguntungkan di seluruh dunia).

  2. Metode Penelitian

Menggunakan metode kuantitatif statistik canggih (analisis principal komponen, analisis diskriminan, dan analisis regresi logistik) untuk memvalidasi hipotesis kerja dan untuk mendapatkan hasil penelitian.

  3. Hipotesis Penelitian

Hipotesis 1: Serangkaian indikator ekonomi keuangan (rasio keuangan) disarankan untuk analisis dapat disintesis menjadi dua variabel laten (komponen, faktor), yang menjelaskan tingkat signifikan terjadinya penipuan keuangan.

Hipotesis 2: Untuk tujuan prediksi, adalah untuk mendapatkan fungsi skor yang akan mengklasifikasikan perusahaan ke frauded dan unfrauded, berdasarkan identifikasi komponen / faktor, untuk menentukan adanya resiko penipuan.

Hipotesis 3: Berdasarkan komponen / faktor yang diidentifikasi, adalah fungsi untuk menentukan kemungkinan terjadinya kecurangan dalam sampel yang dianalisis untuk tujuan prediksi.

  4. Teknik Pengumpulan Data

Data dikumpulkan dari laporan keuangan perusahaan yang disajikan di situs Web dari Bursa Efek. Untuk perusahaan frauded, laporan keuangan yang sesuai dengan tahun fiskal di mana penipuan itu ditemukan dan telah dianalisis, dan untuk perusahaan unfrauded, laporan keuangan untuk tahun fiskal 2008. Kemudian data diolah menggunakan SPSS 19.0.

  5. Metode Analisis Data

Penelitian ini menggunakan analisis keuangan (teknik rasio) serta statistik, yaitu metode statistik utama analisis data yang digunakan adalah:

PCA (analisis komponen utama)

Cj (j=1...m), where Cj = bj1X1 + bj2X2 + ... + bjnXn, and m≤n

DA (analisis diskriminan)

Z = α0 + α1X1 + α2X2 + ... + αnX

LRA (analisis regresi logistik)

Y = β0 + β1C1 + β2C2 + ε

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x