Mohon tunggu...
Shendy Adam
Shendy Adam Mohon Tunggu... Dosen - ASN Pemprov DKI Jakarta

seorang pelayan publik di ibu kota yang akan selalu Berpikir, Bersikap, Bersuara MERDEKA

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Awas Rusak Akidahmu Gegara Covid

25 November 2021   21:21 Diperbarui: 25 November 2021   21:25 113 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto oleh cottonbro dari Pexels 

Hampir dua tahun kita hidup dalam suasana pandemi. Situasi mulai mereda, tapi wabah belum sepenuhnya sirna. Ada banyak hal yang bisa kita renungkan dan jadi pelajaran.

Sampai tulisan ini dibuat, di Indonesia tercatat ada 4.254.815 kasus terkonfirmasi Covid-19. Dari jumlah itu, 96,4% atau lebih dari 4,1 juta jiwa dinyatakan sembuh. Saya termasuk salah satu dari statistik penyintas itu.

Penyakit yang disebabkan virus Sars-Cov2 ini memang bisa dibilang aneh. Variasinya demikian tinggi. Pada sebagian orang terpapar, efeknya sangat berat, bahkan tidak sedikit yang berujung pada kematian. Namun, ada juga yang hanya bergejala ringan atau malah tidak bergejala.

Sejak awal diumumkan di Indonesia, respon orang pun beragam. Ada yang khawatir dan ketakutan. Tidak sedikit yang santai dan biasa saja, atau malah menuding hoak. Berbagai teori konspirasi juga kerap dilemparkan.

Saya termasuk orang yang sangat hati-hati dengan ancaman virus ini. Maklum, di rumah ada tiga orang anak-anak yang harus saya pastikan keselamatan dan keamanannya. Saya satu-satunya orang yang masih harus keluar rumah (saat jadwal Work from Office) tentu tak ingin pulang membawa virus.

Protokol kesehatan saya terapkan dengan ketat. Setiap pulang kantor, langsung mandi dan memisahkan baju kotor. 

Sempat agak khawatir ketika harus mondar-mandir ke rumah sakit lantaran ibu saya terpapar lebih dulu virus ini di awal tahun 2021. Alhamdulillah saat itu masih aman. Ibu saya juga sudah sehat, meski saat itu cukup lama mengalami efek long covid.

Begitu ada kesempatan untuk vaksinasi gelombang kedua untuk pekerja di sektor publik, saya segera ambil bagian. Dua dosis Sinovac saya terima lengkap. Ikhtiar sudah digenapkan.

Tapi, qadarullah saya akhirnya harus merasakan juga dihinggapi virus ini sekitar akhir Juni kemarin. Tidak tanggung-tanggung, kami jadi klaster keluarga (di rumah mertua dan rumah saya).

Bapak mertua yang pertama kali dikonfirmasi Covid-19. Menyusul hasil tersebut, saya, istri dan anak-anak langsung tes antigen. Hasilnya masih negatif. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan