Mohon tunggu...
Bang Adam Jakarta
Bang Adam Jakarta Mohon Tunggu... ASN Pemprov DKI Jakarta

seorang pelayan publik di ibu kota yang akan selalu "Berpikir, Bersikap, Bersuara MERDEKA"

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Cile Juara Copa America (Lagi)? Bukan Hil yang Mustahal

26 Juni 2016   15:04 Diperbarui: 26 Juni 2016   15:08 180 1 0 Mohon Tunggu...
Cile Juara Copa America (Lagi)? Bukan Hil yang Mustahal
sumber: mlssoccer.com (diolah)

Tahun lalu, siapa yang menyangka Cile bisa menjuarai Copa America (CA) 2015. Bertindak selaku tuan rumah turnamen, La Roja tampil impresif sejak laga perdana hingga partai puncak. Kini, dalam perayaan 100 tahun Copa America alias Centenario, mampukah Cile mengulangi prestasi gemilang itu?

Pertandingan final CA 2016 adalah ulangan laga pamungkas turnamen yang sama setahun kemarin, Cile melawan Argentina. Tahun lalu, Cile menjadi kuda hitam. Meskipun tampil di hadapan pendukung sendiri, tidak banyak yang berani menjagokan Alexis Sanchez dkk. bakal keluar sebagai pemenang. Nama besar Argentina dan para pemain bintangnya diyakini menjadi faktor penentu dalam laga final. Faktanya, Cile menjungkalkan semua prediksi. Meski dengan susah payah hingga di babak adu penalti, Cile sukses mengandaskan perlawanan Albiceleste. Ulasan kemenangan Cile di final tahun lalu bisa Kompasianer baca di sini

Sekarang Argentina punya kesempatan untuk balas dendam. Tak ada lagi keunggulan salah satu tim sebagai tuan rumah, karena CA Centenario 2016 digelar di Amerika Serikat. Masih sama seperti tahun kemarin, Lionel Messi cs. tetap diunggulkan sebagai pemenang. Hasrat Argentina untuk bisa jadi juara memang sangat besar. Mereka tidak sekadar ingin membalas kekalahan tahun lalu, tapi juga menebus rasa penasaran lantaran sudah 23 tahun tak pernah berjaya di kompetisi ini. "Final tahun kemarin adalah masa lalu. (Final) ini adalah pertandingan baru, dengan kesempatan baru juga," kata pelatih Argentina Gerardo Martino seperti disitat espn.

Sejauh ini, langkah Argentina di CA Centenario masih mulus. Sembilan poin berhasil dikumpulkan dari tiga laga di fase grup, masing-masing menang 2-1 (vs Cile), 5-0 (vs Panama), dan 3-0 (vs Bolivia). Di perempat final, Albiceleste menyingkirkan Venezuela setelah menang 4-1. Terakhir, tim besutan Gerardo 'Tata' Martino ini menumbangkan tuan rumah AS dengan skor telak 4-0. Agresivitas Messi dan kawan-kawan sangat mengagumkan. Dalam lima laga tersebut total 18 gol mereka sarangkan, artinya rata-rata 3,6 gol tercetak per gim. Sedangkan kiper Sergio Romero baru dua kali memungut bola dari dalam gawangnya.

Sementara perjalanan Cile tidak semulus itu. Di laga perdana grup, mereka kalah dari Argentina. Baru setelah itu penampilan La Roja meningkat. Dua pertandingan tersisa di grup dilewati dengan kemenangan atas Bolivia (2-1) dan Panama (4-2). Performa terbaik tim peringkat 5 dunia ini terjadi pada saat mereka menggilas salah satu tim unggulan, Meksiko, 7-0 di perempatfinal. Pada laga semifinal, Cile menang 2-0 atas Kolombia. Secara kumulatif, selisih gol yang mereka catatkan tidak bisa dibilang buruk yaitu 16 memasukkan dan 5 kemasukan.

Faktor Pelatih Anyar

Perbedaan mendasar pada skuat Cile sekarang dibandingkan tahun lalu adalah pada posisi juru latih. Tak ada lagi Jorge Sampaoli di bench. Pria berkepala plontos itu berhasil memberi warna tersendiri pada permainan timnas Cile. Prestasi di CA tahun lalu menjadi bukti sahih bahwa ia tidak hanya membuat timnya menampilkan permainan menarik, tetapi sekaligus membawa hasil nyata. Mundurnya Sampaoli di awal tahun ini menjadi pukulan telak bagi La Roja. FFCH (PSSI-nya CIle) dipusingkan dengan kabar buruk tersebut, sebelum akhirnya menunjuk Juan Manuel Pizzi sebagai arsitek tim.

Pizzi tidak punya catatan impresif sebagai pelatih. Ia bahkan belum pernah menangani tim nasional sebelumnya. Pria kelahiran Argentina berkewarganegaraan Spanyol itu sontak saja diragukan bisa meneruskan capaian Sampaoli. Cile memang sempat tertatih di awal periode kepelatihan Pizzi. Sejak menangani Arturo Vidal dan kawan-kawan, Pizzi lebih akrab dengan hasil negatif. Sebelum CA Centenario 2016 bergulir, Cile mencatatkan tiga kekalahan dan cuma sekali menang di bawah Pizzi.

Pelan tapi pasti, Cile mulai menemukan bentuk permainannya. Puncaknya tentu saja saat menang besar atas Meksiko di perempat final. Pizzi amat lega seusai laga tersebut. “Kami sangat bahagia. Tak madah melatih tim yang bisa memenangi laga dengan superioritas tinggi melawan musuh level top seperti Meksiko. Apalagi, hal ini terjadi di tahap penting sebuah turnamen besar,” ujar Pizzi kepadaW Radio.

Pertaruhan sesungguhnya bagi Pizzi adalah laga final pada Minggu (26/6) besok. Di partai perdana fase grup, Cile kalah dari Argentina. Mampukah ia membalas kekalahan tersebut, sekaligus mempertahankan pencapaian timnya tahun lalu bersama Sampaoli? Saat dikalahkan Albiceleste pada 6 Juni kemarin, Pizzi merasa timnya tidak pantas kalah. “Sepanjang laga, saya tidak melihat perbedaan besar antara tim saya dan Argentina,” kata Pizzi seperti dilansir www.ca2016.com. Menurut Pizzi, timnya kalah karena kesalahan sendiri. Itu artinya, ia harus bisa memastikan timnya tidak mengulangi kesalahan yang sama di partai final.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x