Mohon tunggu...
Shendy Adam
Shendy Adam Mohon Tunggu... Dosen - ASN Pemprov DKI Jakarta

seorang pelayan publik di ibu kota yang akan selalu Berpikir, Bersikap, Bersuara MERDEKA

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Peran JNE bagi Ekonomi Kreatif di Indonesia

19 Desember 2015   03:07 Diperbarui: 19 Desember 2015   03:07 219 0 0 Mohon Tunggu...

Kemajuan teknologi informasi khususnya yang berkaitan dengan internet telah mengubah cara hidup manusia masa kini. Di bidang ekonomi, salah satunya adalah tren belanja online (e-commerce). Fenomena ini bisa menjadi momentum bagi perkembangan ekonomi kreatif di Indonesia. Hal tersebut dielaborasi lebih dalam Kompasiana Nangkring bersama JNE dengan tema  Industri Kreatif pada Era Digital, pada hari Jumat (11/12) lalu.

[caption caption="Kompasiana Nangkring Bersama JNE, "Industri Kreatif Pada Era Digital", Jumat (11/2)"][/caption]

Ekonomi kreatif adalah peluang besar bagi Indonesia untuk bisa bersaing. “Presiden Joko Widodo berpesan kepada kami bahwa kekuatan kita di ekonomi kreatif adalah sumber daya yang tidak akan habis karena. Berbeda dengan sumber daya alam yang suatu saat akan habis, kreativitas manusia justru akan terus berkembang,” kata Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif, Ricky Pesik dalam sesi pemaparannya.

Ricky menyampaikan saat ini paling tidak terdapat 16 subsektor industri kreatif yang menjadi tugas pokok BEKRAF untuk dikembangkan, meliputi : aplikasi dan pengembangan game, arsitektur dan disain interior, disain komunikasi visual, disain produk, fesyen, film, animasi video, fotografi, kriya (kerajinan tangan), kuliner, musik, penerbitan, periklanan, seni pertunjukan, seni‎ rupa, televisi dan radio.

Ia mengakui bahwa BEKRAF akan memilih prioritas pada sub sektor tertentu, tetapi tanpa mengabaikan sub sektor lainnya. Ricky juga menambahkan bahwa pemerintah akan mendorong pelaku-pelaku ekonomi kreatif yang sudah teruji untuk bersaing ke level global. Pemerintah akan membantu dengan kebijakan tertentu atau malah deregulasi jika memang dibutuhkan.

Iwan Setyawan, CEO Profetic menyampaikan saran untuk BEKRAF agar lebih memperhatikan pentingnya sophistication ketika akan mendorong produk ekonomi kreatif ke pasar global. Penulis buku "9 Summer 10 Autumns" itu juga menyampaikan beberapa tren yang harus diperhatikan, bahwa kelas menengah memiliki kecenderungan tertarik pada global brand, healthy product and lifestyle, travel, culinary, dan compact living. “Yang terpenting dari semua itu adalah bagaimana kita mengemas (packaging),” tambah Iwan.

Perkembangan E-Commerce di Indonesia

Ditinjau dari sub sektornya, e-commerce berada di ranah aplikasi IT, namun pengaruhnya terhadap subsektor lain sangat besar karena mereka jadi marketplace. Melalui aplikasi (baik berbasis Wet maupun mobile) seperti bukalapak.com, tokopedia.com, olx.co.id, dan lain-lain, para pengusaha yang bergerak di ekonomi kreatif memiliki peluang untuk memasarkan produknya.

“Mimpi kami adalah bisa berkontribusi dalam membuka jutaan lapangan kerja baru,” ungkap Ahmad Zaky, CEO Bukalapak.com. Untuk mewujudkan misi tersebut, bukalapak memiliki tim khusus yang menjaring pelaku UKM agar mau memasarkan produknya di marketplace. Bahkan di awal pendirian bukalapak.com, Zaky sendiri yang melakukan pendekatan personal sampai membuatkan akun dari para pengusaha kecil tersebut. Meski persaingan dengan aplikasi sejenis semakin ketat, Zaky optimistis bahwa e-commerce masih memiliki peluang untuk terus berkembang.

Pasar e-commerce di Indonesia sangat berpeluang untuk dikembangkan. Dalam sebuah seminar yang digelar awal bulan ini, Asosiasi E-commerce Indonesia (idEA)  mengungkapkan bahwa penetrasi Internet Indonesia yang mencapai 74 juta dan diperkirakan akan meningkat menjadi 102 juta tahun 2016. Dari pengguna Internet di Indonesia yang sebanyak 74 juta tersebut, menurut riset idEA hanya 7 persen yang berbelanja online. Meski demikian, perkembangan dalam empat tahun terakhir cukup menggembirakan di mana peningkatan nilainya mencapai empat kali lipat .

[caption caption="Nilai penjualan e-commerce di Indonesia 2011-2015 (sumber : http://dailysocial.id/post/potensi-dan-tantangan-e-commerce-indonesia-tahun-2015/)"]

[/caption]

“Kalau e-commerce berkembang, JNE yang paling untung,” kata Zaky sambil bercanda. Tidak dipungkiri bahwa jual beli online memang memiliki keterkaitan erat dengan bisnis logistik dan pengiriman barang yang dijalankan JNE. Abdul Rahim Tahir, CEO JNE mengungkapkan bahwa pengiriman yang dilakukan JNE tumbuh sebesar 39 % dalam periode 2004-2015. Total jumlah pengiriman saat ini adalah sebesar 12 juta kiriman per bulan atau 400 ribu kiriman per harinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN