Mohon tunggu...
Seto Wicaksono
Seto Wicaksono Mohon Tunggu... Recruiter

Bisa disapa melalui Twitter dan Instagram di @setowicaksono | Sebagian tulisannya ada di mojok.co/terminal/author/setowicaksono

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

New Normal di KRL, Apa yang Akan Terjadi Saat Penumpang Diimbau untuk Tidak Berbicara di Dalam KRL?

2 Juni 2020   09:00 Diperbarui: 2 Juni 2020   09:05 53 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
New Normal di KRL, Apa yang Akan Terjadi Saat Penumpang Diimbau untuk Tidak Berbicara di Dalam KRL?
Ilustrasi orang menunggu KRL datang: Merdeka.com/Fotografer Magang : Muhammad Fayyadh 

Beberapa lini dan bidang di Indonesia, sedang mempersiapkan rancangan juga himbauan untuk menghadapi new normal atau kelaziman baru dalam rangka beradaptasi dengan pandemi. 

Kita sama-sama tahu, terhitung kurang lebih selama tiga bulan, banyak karyawan yang mulai bekerja dari rumah. Para pelajar dan pengajar yang melakukan kegiatan belajar-mengajar dari rumah, dan banyak kampus yang melakukan acara wisuda secara online.

Apa pun kegiatannya, dalam menghadapi kelaziman baru, kita semua dituntut untuk dapat beradaptasi. Termasuk saat menggunakan transportasi massal. KRL salah satunya. 

Sebagai pengguna setia KRL selama kurang lebih 10 tahun, seharusnya sih nggak begitu sulit ya, beradaptasi dengan beberapa protokol juga himbauan teranyar yang diberikan oleh pihak commuter line.

Melansir dari CNN Indonesia, baru-baru ini, PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) menyiapkan sejumlah prosedur baik bagi karyawan maupun pengguna KRL dalam situasi new normal. Salah satunya, melarang penumpang berbicara, baik secara langsung maupun via telepon, untuk mencegah penularan virus corona.

Saya nggak berniat untuk tidak mematuhi prosedur yang diberikan, tapi apakah pengawasannya akan cukup ketat dan serius? Apalagi, jika ada suatu kendala di dalam gerbong KRL, kebiasaan para penumpang kebanyakan adalah membuat viral oknum yang melanggar aturan dengan cara mengambil gambar dan/atau video, lalu posting sekaligus lapor ke akun Twitter @commuterline. Maksud saya, apakah akan efektif dan segera ditangani, gitu?

Nih, saya kasih info tambahan. Di beberapa stasiun seperti stasiun Bogor, Cilebut, Bojong Gede, juga Citayam, banyak penumpang yang punya teman janjian saat berangkat kerja atau bepergian. 

Mereka biasa disebut sebagai RoKer (Rombongan Kereta), karena kebiasaannya yang bergerombol saat naik KRL, lalu berkumpul di gerbong dekat sambungan kereta.

Nah, kebiasaan mereka, bercanda dan melontarkan guyonan setiap hadir di dalam gerbong. Meski terkadang menyebalkan dan ngeyelan, tapi ada kalanya menghibur. Lumayan sebagai penghilang kantuk di pagi hari. Apakah para roker ini nantinya akan terdiam begitu saja? Saya pikir, bisa iya, bisa juga tidak.

Begini. Sebenarnya, new normal atau kelaziman baru di KRL, bagi para pengguna setia KRL seharusnya tidak begitu sulit. Dari apa yang saya lihat dan saya alami secara langsung selama 10 tahun terakhir, kami, para pengguna KRL, sudah terbiasa berdiam diri di tempat nyaman kami masing-masing dan membunuh kebosanan tanpa mengobrol sekalipun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN