Mohon tunggu...
Septian Dwi Arianto
Septian Dwi Arianto Mohon Tunggu... Mahasiswa - Seorang anak sastra

Pengagum seni dari tiap sisi

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi: Permadani di Atas Debu

14 September 2021   22:09 Diperbarui: 14 September 2021   22:25 63 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi: Permadani di Atas Debu
Sumber: Pinterest/Mozafarcarpet

Permadani Diatas Debu

Karya : Septian Dwi A.

Helai demi helai sutra yang terurai merayumu
Dipintal jadi satu dalam tautan dakapan debu
Bias dalam corak warna warni semu setegap bisu
Betapa pandai membayang takdir dengan semu

Tapestri menyembah pada tiap kristal yang jatuh diatasnya
Sedang permadani menggelar lelucon kelakar perihal kemewahan dirinya
Bersolek molek layaknya dara pujaan pemuda
Rupanya menyajikanmu perjamuan yang mengundang lara

Lantas kemana mengembara secebis nurani di dada?
Jawablah aku aduhai hati yang bernaung candu
Lantas mengapa jujur dalam tiap yang diatur tak lantas membuatmu mujur?
Dengarkan kataku wahai rayuan yang membelenggu
Lantas bagaimana nasib debu dalam rajutan benang yang sukar dibersihkan?
Duhai kalbu yang menyerukan rindu
Semudah itukah engkau menyembunyikannya dibawah permadani yang rapi?
Pasrahku atas segala tingkah lakumu

Menjadi permadani tak lantas menjadikanmu primadona
Menjadi sebuah hiasan halusinasi dan berulah dengan congkak tak pijak maya
Menjadikanmu pijakan para pejalan kaki yang bau, bertanah dan goyah
Mengubah kalbu jadi beku dan hancur lebur menjelma debu

Sidoarjo, 14 September 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan