Mohon tunggu...
Septian Ananggadipa
Septian Ananggadipa Mohon Tunggu... So let man observed from what he created

Pejalan kaki dunia

Selanjutnya

Tutup

Musik Artikel Utama

Pamungkas, Pandemi, dan Pompom

19 April 2021   14:03 Diperbarui: 24 April 2021   13:00 765 15 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pamungkas, Pandemi, dan Pompom
Pamungkas saat pengambilan gambar di salah satu acara, beberapa waktu lalu.(sumber: Instagram pamunqkas via kompas.com)

Mungkin nama Pamungkas sudah sering terdengar, baik di telinga penggemar sepakbola maupun penikmat musik. Tapi yang dimaksud kali ini adalah Pamungkas, singer dan songwriter asal Indonesia yang punya jalan hidup hingga karir yang sangat unik.

Tahun 2020 lalu, Pamungkas dinobatkan sebagai musisi lokal yang paling banyak didengarkan secara streaming di aplikasi Spotify Indonesia. Secara ranking keseluruhan mampu mengalahkan Justin Bieber dan Blackpink, walapun masih kalah dari BTS.

Dibalik kesuksesannya saat ini, pria yang akrab dipanggil Mas Pam ini terlahir "kurang normal" dengan usus yang pendek sehingga harus dicangkok dan efek sampingnya membuat dirinya setengah tuli atau half deaf.

Uniknya, keluarganya sepakat untuk tidak memberitahu bahwa Pam setengah tuli, dan memintanya les drum untuk melatih pendengarannya. 

Hingga umur 18 tahun, satu peristiwa membuat pendengarannya kembali normal, dan saat itulah Pam baru mengetahui bahwa selama ini dia half deaf.

Talenta dan kerja keras membawanya menjadi salah satu rising star musik Indonesia. Namanya melesat di tahun 2018 lalu saat album pertamanya Walk The Talk sukses di pasaran.

Mengusung genre pop dengan memasukkan unsur folk dan elektronik, Pam sukses menarik perhatian masyarakat Indonesia. Mendengar musik Pam seperti menikmati kembali lagu-lagu The Beatles, Radiohead, dan Arctic Monkeys dengan balutan sound masa kini. Memang band-band itulah yang mengiringi pertumbuhan Pam dalam bermusik.

Namun tidak banyak yang tahu, bahwa dibalik lagu-lagu populernya saat ini, ia pernah mengalami fase bekerja sebagai kru panggung, menggulung kabel, membuat kopi, mengangkat peralatan, ditolak berbagai label, hingga disebut suaranya mirip kambing.

Well, Pam menjadi salah satu pengingat...  Memulai dari bawah bukan berarti kita tidak bisa terbang tinggi.

Menurutnya, sebuah kata-kata dari Tan Malaka dinilai sangat mencerminkan kepribadiannya.

"terbentur, terbentur, terbentuk"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x