Mohon tunggu...
S. JIHAN SYAHFAUZIAH
S. JIHAN SYAHFAUZIAH Mohon Tunggu...

Contributor http://kampusnews.com - http://kampus.co.id - http://getscholars.com II Traveler II Futures Yurist

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Budayakan Dialog untuk Kedamaian

27 April 2014   19:40 Diperbarui: 23 Juni 2015   23:08 0 0 0 Mohon Tunggu...
Budayakan Dialog untuk Kedamaian
1398577180407547962

Sudah banyak yang membahas, dan sudah pada tau kan pasti kalo Indonesia yang luas ini terdiri dari berbagai suku, budaya dan agama. Letak geografis Indonesia yang berupa kepualauan membuat akses Indonesia dari satu pulau ke pulau lainnya sangatlah jauh jika dibandingkan di negara lain yang tidak memiliki perairan seluas Indonesia. Akhirnya perbedaan pun semakin nyata terlihat ketika penduduk antar pulau satu dan pulau lainnya tidak seling komunikasi. Hal ini bisa kita ambil contoh. Sebagai orang Jawa apa yang kalian pikirkan tentang orang Papua? Sebagai orang Sumatra, apa yang kalian pikirkan tentang orang Madura? Dan begitu seturusya. Terkadang, kita hanya melihat sekilas dan kemudian dengan cepat kita membuat kesimpulan. Padahal, tidak semua hal harus kita simpulkan  saat itu juga. Hal ini terkait dengan nila-nilai kebenaran yang ada di setiap manusia. Banyak orang yang berbicara tentang kebenaran dan mengatakan bahwa kebenaran itu satu? Apakah itu benar, semua tergantung pemikiran  anda. Jika saya boleh berpendapat, bagai saya kebenaran itu satu yaitu apa yang saya anggap benar. Begitu juga manusia lainnya, pasti juga menganggap kebenaran itu satu. Yaitu apa yang diyakininya benar dengan berbagai alasan dan latar belakang berfikir yang menurut dia benar. Dan dia baru menganggap salah jika rasionya sudah tidak mampu menarik benang merah dari kebenaran yang ada dalam otaknya. Jika setiap orang memilki kebenaran masing-masing, lalu mana yang benar? Jika saya boleh berpendapat, kebenaran adalah efektifitas. Yang mana yang efektif untuk dilakukan itulah yang benar. Kalau begitu dari sekian banyak pilihan yang mana yang paling efektif? Temukan sendiri. Kita dianugrahi otak untuk mengkaji ilmu dari sumber-sumber yang ada. Baik yang tertulis ataupun yang tidak tertulis. Jika setiap daerah bahkan setiap orang memiliki kebenaran yang berbeda, tentu akan menimbulkan prasangka. Prasangka kemudian akan menimbulkan suatu kecurigaan dan dugaan-dugaan yang kebanyakan bersifat negatif. Jika di dalam pikiran hal-hal negatif itu tertanam, maka segala sesuatunya yang dia lihat tentang kebenaran yang dianggap orang lain benar itu menjadi salah. Jika sudah mengatakan itu salah, munculah konflik. Dan inilah latar belakang terjadinya konflik antar suku, agama, dan berbagai perbedaan. Sumber utamanya adalah prasangka. Untuk mengatasi prasangka tersebut, maka diperlukan strategi komunikasi yang baik untuk mendapatkan kedamaian. Indonesian Youth Dialog yang diselenggarakan oleh alumni SUSI di 6 kota berbeda di Indonesia, memperkenalkan tentang apa budaya dialog itu.

DIALOG

Dialog merupakan percakapan dengan cara berbeda namun lebih efektif dalam berdiskusi mengenai isu-isu sensitif. Deep dialogue bisa dijelaskan sebagai percakapan yang melibatkan dua atau lebih pihak, individu maupun kelompok, yang memiliki pandangan berbeda dengan tujuan utama untuk saling belajar dari dan memahami masing-masing pihak. Dialog memberi kesempatan bagi pihak-pihak yang terlibat untuk belajar dari sudut pandang lain yang berbeda dari sudut pandang kita sendiri. Melalui mata orang lain, kita melihat hal dari bagian lain dunia yang tak kita lihat dari mata kita sendiri begitu juga sebaliknya. Dialog tak hanya cara untuk mengumpulkan informasi. Dialog merupakan cara berpikir yang baru.

INDONESIAN YOUTH DIALOG - THIS IS BALI

13985717272119417149
13985717272119417149
This is Bali merupakan jargon kita IYD regional Bali. Acara yang diselenggarakan mulai dari tanggal 9 - 12 April lalu, membuat saya berfikir bahwa selalu ada alasan dalam setiap alasan seseorang melakukan sesuatu. Kami, 15 partisipani Indonesian Youth Dialog regional Bali berasal dari berbagai daerah tidak hanya Bali dan Jawa tetapi berbagai daerah seperti Sumatra dan Kalimantan. Kami berkumpul dalam satu villa cantik dan berdiskusi tentang hal-hal sensitif terkait dengan budaya. Setiap orang tidak diminta untuk dilahirkan sebagai muslim, kristen, atau budha. Setiap orang juga tidak minta dilahirkan sebagai Jawa, Amerika, ataupun Papua. Tapi setiap orang diminta untuk selalu berbuat baik demi kepentingan bersama. Melihat sesuatu yang salah menurut keyakinan saya, bukan semata-mata harus disalahkan juga bukan semata-mata harus dibenarkan. Kita harus tahu dulu, ada alasan apa di balik alasan itu. Semua bisa dikomunikasikan jika memang pikiran kita terbuka. Bagiku ini yang benar. Dan jika kamu mau belajarlah dari kebenaranku. Dan jika itu kebenaranmu, aku akan menghargai itu. Initinya, jangan mengejudge sebelum kamu tahu mengapa kelompok itu melakukan itu. Dan mengapa itu harus dilakukan bagi mereka. Banyak hal yang tidak saya tahu tentang budaya daerah lain. Dan banyak hal yang saya prasangkakan tentang budaya tertentu di luar budaya saya. Dengan menggunakan metode dialog dalam diskusi ini, kita bisa saling bertanya dan bisa saling menerima pendapat atas perbedaan-perbedaan ini. Dengan pemikiran kritis dan kreatif mereka, saya belajar banyak hal.  Dari sini saya belajar Bagaimana menyikapi perbedaan dan bagaimana apa yang menurut saya benar tetap menjadi pijakan saya dan saya, akan menghargai pijakan anda. Meskipun pijakan kita beda, tapi kita bisa jalan bersama karena kita bisa menghargai satu sama lain.

BERDIALOG DENGAN KORBAN HOLOCUS

1398572435707731236
1398572435707731236

Hehehe... foto ini diambil pas yang cowok-cowok lagi sholat Jumat. Jadi, maaf ya gag ada wajah kalian... hehe. dr. Alfred Muzer yang paling kiri dia adalah seorang Yahudi yang membagi kisahnya tentang kenangan masa kacilnya yang dirawat oleh seorang pekerja rumah tangga muslim berasal dari Indonesia. Kisahnya, kurang lebih seperti ini. yang belum diceritakan dari cerita itu adalah, bagitu terkesannya dr. Alfred Muzer kepada Mima Saina yang setiap hari menyanyikan lagu Nina Bobo untuknya. Begitu indah kasih sayang yang diberikan Mima Saina di masa kecilnya, membuat ia terkenang hingga sekarang.

Dari kisah tersebut, kita bisa belajar bagaimana pebedaan tidak menghalangi kita untuk berbagi.

KATA IBU ALISSA WAHID

1398575041581983788
1398575041581983788

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2