Mohon tunggu...
Mas Guru
Mas Guru Mohon Tunggu...

Seorang arsitek dari generasi penerus peradaban. Seorang pemimpin dari raksasa-raksasa besar bertubuh kecil. Seorang ayah yang belum beristri dari sekumpulan anak-anak yang lucu. Seorang yang sangat mencintai anak-anak. Dan saya adalah seorang guru di sebuah yayasan Islam di Purwokerto.

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Mengubah Orientasi Hidup. Perlukah?

26 September 2011   12:55 Diperbarui: 26 Juni 2015   01:36 199 1 2 Mohon Tunggu...

Beberapa waktu lalu teman kuliah saya meninggal dunia. Dia mengalami kecelakaan disaat bertugas sebagai salah satu panitia kegiatan kampus. Jika dia masih hidup, maka sekarang membersamai saya di semester 7. Bersama-sama dengan yang lain mengejar gelar sarjana. Tapi nyatanya sekarang dia sudah pergi.

Apa pelajaran yang saya ambil? Mengubah orientasi hidup. Satu pelajaran penting bagi saya. Seandainya kawan saya selama ini bersusah payah belajar, mengerjakan tugas kuliah dan kegiatan lainnya hanya untuk mengejar gelar sarjana atau menapatkan IP bagus, maka dia mengalami kerugian yang amat sangat. Keringat dan rasa sakit yang ia rasakan belum sempat ia nikmati hasilnya.

Tetapi jika yang menjadi tujuan tidak hanya gelar sarjana dan pekerjaan nantinya, namun ditambah dengan motivasi jangka panjang. Negeri setelah kematian. Maka ia tak akan merugi.

Hal ini menjadi sangat penting dalam setiap aktivitas. Suatu tujuan yang hanya didasarkan pada dunia belum tentu kita sempat mendapatkan hasilnya. Rasa sakit, pengorbanan, keringat, lelah, pusing belum tentu terbayarkan.

Mengubah orientasi hidup. Melakukan semua karena Tuhan. Do the best. Dan jangan terlalu memeperdulikan caci dan puji. Semuanya akan membuat hidup terasa lebih nyaman.

-Catatan hati untuk diri-

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x