Mohon tunggu...
Selvia Indrayani
Selvia Indrayani Mohon Tunggu... Guru - Guru, penulis, wirausaha, beauty consultant.

Pengajar yang rindu belajar. Hanya gemar memasak suka-suka serta membukukan karya dalam berbagai antologi. Sesekali memberi edukasi perawatan diri terutama bagi wanita.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ketika Anak Terjebak dalam Cinta Segitiga Orang Tua

17 Agustus 2021   18:45 Diperbarui: 17 Agustus 2021   18:47 255 30 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ketika Anak Terjebak dalam Cinta Segitiga Orang Tua
Ilustrasi Cinta Segitiga (CNNindonesia.com)

"Bu, buku saya tertinggal di rumah mama."
"Lho, kamu memang sekarang di rumah siapa?"
"Aku lagi di rumah papa. Kalau Sabtu dan Minggu, mama antar aku ke rumah papa. Nanti, hari Senin sampai Jumat baru di rumah mama. Mama lagi sakit, jadi aku sama papa."

Sekilas pembicaraan Dendy kepada gurunya. Pembicaraan yang menyisakan tanya di hati sang guru. Usia yang belia, tetapi terpaksa harus menelan kenyataan pahit akibat cinta segitiga orang tuanya.

Sudah enam bulan ini Dendy selalu berpindah dari rumah mama dan papa. Memang, Dendy masih bisa bertemu dengan kedua orang tuanya. Namun, kedua orang tuanya tidak dapat tinggal dalam satu rumah lagi.

Setiap akhir pekan, Dendy bertemu dengan papanya dan mami. Mami adalah sebutan bagi istri baru papanya. Sementara, ia menyebut ibu kandungnya dengan sebutan mama. 

Mama memang baik terhadap Dendy dan adiknya. Sayangnya mama menjadi sering marah dan pulang malam sejak papa tidak di rumah lagi. Sesekali Dendy menjumpai mama pulang pagi hari dengan kondisi mabuk. Berjalan agak terhuyung dan tercium aroma alkohol dari mulutnya. Jika sudah begitu, Dendy hanya bisa diam tanpa tahu harus berbuat apa.

Pelajaran Dendy di sekolah mengalami penurunan. Semangat belajarnya sudah berbeda dengan enam bulan lalu. Hal ini menjadi keprihatinan di hati sang guru.

"Sayang sekali jika anak berpotensi terpaksa kehilangan semangat hanya karena kesalahan orang tua."

Bu Nita, wali kelas Dendy berusaha untuk bertemu dengan mamanya. Hal ini disebabkan karena Dendy makin sering terlambat hadir di sekolah. Belum lagi tugas-tugas yang terbengkalai dan perubahan yang drastis dirasakan oleh Bu Nita. Jika ini diteruskan, dikhawatirkan akan terjadi sesuatu dengan Dendy.

Dendy adalah salah satu gambaran bocah korban cinta segitiga orang tua. Saat ayah berpindah ke lain hati dan bersatu dengan wanita lain. Sang ibu merasa terpuruk dan mengabaikan peranannya sebagai orang tua. Boro-boro untuk mengurusi anak, mengurusi kepedihan hati akibat perpisahan saja masih belum bisa.

Segelintir kisah dari kehidupan cinta segitiga manusia, yang tanpa disadari bisa berimbas kepada anak. Di usianya yang masih belia, anak belajar memahami kondisi orang tua. Padahal, usianya belum matang. Bisa jadi salah persepsi dalam diri anak terhadap apa yag dialami orang tua. 

Beberapa anak yang terjebak dalam cinta segitiga orang tuanya mencari penghiburan diri. Tak jarang ada yang salah pergaulan demi mendapat perhatian. Beberapa di antaranya menjadi benci kepada orang tuanya, bisa salah satu pihak, atau bahkan keduanya.

Jika berurusan dengan cinta, rasanya tiap manusia punya rasa. Hanya saja ada batas dan norma yang perlu dipatuhi demi kenyamanan bersama. Jangan sampai hanya karena cinta, akhirnya buta rasa terhadap tanggung jawab terhadap keluarga.

Anak Korban Cinta Segitiga

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan