Mohon tunggu...
Selly Beauty Wahayu
Selly Beauty Wahayu Mohon Tunggu... Mahasiswa - Journalism Enthusiast

If you are living your life without giving an 'f', you are only living a li[ ]e.

Selanjutnya

Tutup

Travel Story Pilihan

Eksisnya Tiang Eiffel di Indonesia, Apa Kita Sedang Krisis Identitas?

27 April 2022   11:27 Diperbarui: 27 April 2022   11:31 178 8 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Wisata. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Indonesia dikenal dengan keberagaman budaya dan kekayaan alamnya. Keindahan potensi negeri ini, seperti: Pulau Bali, Pulau Komodo, Raja Ampat, dan Taman Laut Bunaken menghipnotis wisatawan mancanegara untuk mengeksplorasinya. Tapi bagaimana dengan masyarakat kita? Tak jarang mereka lebih mengagungkan destinasi wisata yang ada di luar negeri.

Melihat minat masyarakat lokal terhadap pariwisata asing, pariwisata lokal pun berlomba-lomba untuk menciptakan daya tariknya sendiri. Tak sedikit dari mereka yang meniru konsep pariwisata mancanegara, bahkannmenggunakan sebuah khas simbolik sebuah negara. 

Seperti Kampung Eropa yang berada di Lembah Harau, Payakumbuh, Sumatera Barat. Sebuah kawasan yang memanfaatkan keindahan alam Indonesia sebagai tempat wisata yang diisi dengan replika-replika ikon kebanggaan negara asing. 

Sesuai dengan namanya, terdapat bangunan-bangunan khas Eropa seperti: Menara Eiffel (Perancis), Kincir Angin yang legendaris (Belanda), Big Ben (Inggris), dan bendera negara-negara Eropa. Lokasi ini sangat diburu wisatawan lokal untuk ber-selfie ria karena tempatnya yang instagramable

Apakah menurutmu patut disayangkan, jika ide pariwisata ini diciptakan oleh masyarakat Indonesia sendiri?

Berbeda jika pelopornya adalah warga negara Eropa. Hal itu menjadi wajar di mana mereka ingin mempromosikan sekaligus melestarikan daerah asalnya. 

Mendapati ikon khas mancanegara sebagai kebanggaan masyarakat dapat menggerus identitas nasional. Rasa cinta terhadap tanah air dan keanekaragamannya semakin luntur. 

Bahkan tidak jarang beberapa tempat autentik yang menjadi khas Indonesia dikomparasikan dengan yang ada di luar negeri, seperti Candi Prambanan dengan Angkor Wat, Pasar Apung di Kalimantan dengan yang ada di Damnoen Saduak (Thailand), dan salah satu panorama indah dataran tinggi di Dusun Butuh, Kaliangkrik, Magelang yang diberi julukan Nepal van Java.

Mengenai alasan masyarakat Indonesia lebih tertarik pariwisata asing, beberapa pendapat mengakui adanya rasa gengsi. Di samping itu, terdapat kendala untuk mencapai kawasan-kawasan indah di dalam negeri. 

Banyak yang tersembunyi dan cukup sulit untuk mengaksesnya. Biaya wisata domestik bisa jadi lebih mahal daripada berwisata ke mancanegara, sehingga masyarakat kita lebih memilih untuk ke luar negeri sekalian. 

Apakah krisis identitas ini dapat diperbaiki?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Story Selengkapnya
Lihat Travel Story Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan