Mohon tunggu...
Seliara
Seliara Mohon Tunggu... Setetes embun pagi

Menulis adalah caraku mencintaimu

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Wafatnya Isa Al Masih dan Curch of The Holy Sepulchre di Yerusalem

2 April 2021   01:06 Diperbarui: 2 April 2021   01:15 247 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wafatnya Isa Al Masih dan Curch of The Holy Sepulchre di Yerusalem
dokumentasi pribadi

Hari ini, Jumat 2 April 2021, dalam kalender tertulis hari libur wafat Isa Al-Masih. Hari yang sangat penting bagi umat Kristiani. Semoga umat Kristiani bisa merayakan rangkaian hari yang bersejarah ini dengan penuh kedamaian dan hikmah.

Mendengar kata wafatnya Isa Al-Masih atau Yesus Kristus, mengingatkan saya akan sebuah perjalanan dua tahun yang lalu, tepatnya Desember 2019. Saat itu saya bersama suami sedang melakukan perjalanan ke Kota Tua Yerusalem. 

Selain melakukan ibadah di Masjidil Aqsa, kami bersama rombongan juga menjelajah Kota Tua Yerusalem. Kami menyusuri jalanan batu dan lorong demi lorong kota yang sarat dengan sejarah peradaban umat manusia. 

Saat itu kami masuk melalui pintu gerbang Damaskus. Pintu gerbang Damaskus merupakan monumen sekaligus salah satu dari delapan pintu gerbang Kota Tua Yerusalem. Melangkahkan kaki memasuki Damaskus Gate, serasa terseret ke pusaran masa lalu, selaksa menatap wajah Yerusalem di abad pertengahan.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Saat menjelajah Kota Tua Yerusalem, kami melewati Via Dolorosa dan singgah di Gereja Makam Kudus (Sanctum Sepulchrum atau Curch of The Holy Sepulchre). Menurut penjelasan Maher, tour guide kami, bagi umat Kristiani, Via Dolorosa adalah lokasi penting. 

Jalan ini dipercaya sebagai jalan yang dilalui Isa Al-Masih saat disalib oleh penguasa saat itu. Via Dolorosa berarti jalan kesengsaraan atau jalan penderitaan. Begitu mereka menyebut rute jalan salib yang harus dijalani Isa Al-Masih menuju ke Bukit Golgota.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Gereja Makam Kudus diyakini sebagai Golgota, tempat Yesus disalib, wafat dan dibangkitkan. Gereja ini merupakan tempat yang penting dan menjadi tujuan peziarah kaum Kristiani sejak abad ke-4 hingga sekarang.

Gambar oleh DEZALB dari Pixabay
Gambar oleh DEZALB dari Pixabay
Ada yang menarik dari penjelasan tour guide kami, ternyata kunci gereja itu  secara turun temurun dipegang oleh keluarga muslim.

Menurut sejarah, ketika Kalifah Umar bin Khathab RA menguasai Yerusalem pada tahun 638 M, Patriakh Yerusalem Sophronius mengajaknya tour keliling Yerusalem termasuk ke Gereja Makam Kudus. 

Saat itu masuk waktu salat dan Sophronius mempersilakan Umar salat di dalam gereja itu. Namun Umar menolak karena khawatir di kemudian hari gereja itu dijadikan masjid oleh umat Islam karena Umar pernah salat di sana. Untuk mengenang peristiwa itu, di dekat Gereja Makam Kudus dibangun Masjid Umar.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
Pada kunjungan ke Yerusalem itu Umar pun menugaskan prajuritnya untuk menjaga gereja tersebut. Lalu prajurit dan keturunannya itu kemudian secara turun temurun menjadi juru kunci gereja itu, untuk menjaga amanah dari Khalifah Umar. Keluarga muslim ini bertugas memegang kunci, membuka serta menutup pintu gerbang Gereja Makam Kudus setiap harinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN