Mohon tunggu...
Savitri Chandra
Savitri Chandra Mohon Tunggu... Author

Wanderlust, Writer, Baker, love nature photography People who living extraordinary in the ordinary world

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kosong

22 April 2021   17:21 Diperbarui: 22 April 2021   17:42 96 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kosong
Dok. Pribadi

Inginku berteriak pada angin yang memenuhi ruang kosong beranda depan..
Angin berputar.. 

berhembus.. 

dan buyar terhadang kipas yang berputar lemah dilangit-langit beranda..

Semuanya mendadak hening..
Tak ada suara bahkan cecakpun menahan napas..
Mataku menghangat saat menatap kelam malam yang nyalang..
Kemana dirimu?
Terdengarkah suaraku?

Atau kau hanya pura-pura diam..
Dan membiarkannya berlalu..

Aku memanggil namamu dalam bisu kata..
di sunyi hari, kumengulang-ulang namamu..
Seperti mantra seorang penyihir..

Mungkin..
Hatimu dari batu..
Keras, dingin dan tak berdetak lagi untuk kita..

Atau aku hanya berharap terlalu banyak di gelap malam pekat..
Bintangpun enggan berkelip..

Cerita kita sudah lama berlalu
Aku terlalu erat memegang harapan..

Anginpun kembali keberanda..
Menggoyang lembut lampu gantung yang berpendar lemah..

Ingat saja
 Luka butuh waktu untuk sembuh..

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x