Mohon tunggu...
Satriwan Salim
Satriwan Salim Mohon Tunggu...

Pendidik di SMA Labschool Jakarta-Univ. Negeri Jakarta (UNJ). Wasekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI). Pengurus Asosiasi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Indonesia (AP3KnI). Alumni Program Studi Pengkajian Ketahanan Nasional Pascasarjana Universitas Indonesia (UI). Bisa kunjungi Blog saya di www.satriwan.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Siswaku: Satu Pertanyaan untuk Panglima

23 September 2017   21:00 Diperbarui: 23 September 2017   23:00 2471 1 1 Mohon Tunggu...

Oleh: Satriwan Salim*

Tentara itu memang selalu "menginspirasi". Bagi warga sipil, mulai dari usia SD sampai SMA. Bahkan sampai di level Ormas Pemuda dan Agama.

Belajar kepemimpinan pada tentara. LDKS SMP-SMA dilatih oleh tentara. Ospek yang dibungkus pendidikan karakterpun, dilakukan di markas tentara. Pesertanya tak tanggung-tanggung, para mahasiswa.

Para siswa belajar kepemimpinan pada tentara. Perihal kedisiplinan, pengabdian, ketegasan, tanggung jawab, cinta tanah air, rasa persatuan dan kejuangan. Para tentara adalah role modelnya.

Menonton Film G30S/PKI, tentara sukses memobilisasi warga, termasuk para siswa. Para siswa makin dekat dengan tentaranya.

Menonton Film G30S/PKI ini, karena perintah langsung Panglima. Disambut antusiasme prajurit dan warga. Berbondong-bondong ke markas tentara. Mata mereka menatap ke layar yang sama. Sangat besar ukurannya. Ditemani pisang dan kacang rebus yang sudah tersedia.

Walaupun di film yang katanya propaganda Orba, pelaku pembantaian para jenderal ini juga adalah para tentara. Namanya Tjakrabirawa. Letkol Untung komandannya.

Karena PKI menyusup ke tubuh tentara. Merusak pikirannya tentang negara. Menyebarkan ideologi jahanam, komunisme sebutannya. Yang berperan menumpas PKI pun adalah para tentara. RPKAD satuannya. Sarwo Edi komandannya.

Kadang teringat, Tan Malaka pun dieksekusi oleh tentara. Di Selopanggung nama desanya. Pelanggaran HAM berat masa lalu, pelakunya juga tentara. Karena mengikuti perintah yang berkuasa. Tapi itu dulu, cukup menjadi pelajaran berharga bagi kita.

Menonton Film G30S/PKI, mengundang animo para siswa, di lapangan dan markas-markas tentara. Di seluruh pelosok nusantara. Para siswa tampaknya makin kagum saja kepada tentara.

Para orang dewasa, yang tergabung dalam Organisasi Pemuda & Agama, juga terkagum-kagum pada tentara. Mereka dilatih oleh tentara. Sampai-sampai pakaiannya pun menyerupai baju tentara. Lihat saja warna belang dan baretnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN