Mohon tunggu...
Satrio Anindito
Satrio Anindito Mohon Tunggu... -

Biasa saja.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama featured

“You are What You Eat”: Sebuah Ungkapan dan Harapan

12 April 2010   17:47 Diperbarui: 14 Oktober 2021   06:34 1602 10 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
“You are What You Eat”: Sebuah Ungkapan dan Harapan
ilustrasi makan. (sumber: shutterstock via kompas.com)

*Meskipun tulisan ini tidak menang dalam kompetisi artikel Journalist Days 2010, saya berharap tulisan ini dapat menjadi inspirasi untuk rekan-rekan yang telah membaca. Selamat menikmati.

“Kamu adalah apa yang kamu makan” atau You are what you eat merupakan sebuah ungkapan yang cukup populer, terlebih pada saat seseorang ingin memberi nasihat dengan menggunakan sebuah analogi.

Ungkapan you are what you eat pernah dipakai sebagai judul film berdurasi 75 menit yang dibuat oleh AS pada tahun 1968, ungkapan yang sama pernah dijadikan sebagai judul seminar yang dibuat oleh Institut Teknologi Bandung pada tahun 2008.

Adapun tahun 2006, Dr. Gillian McKeith, meluncurkan buku yang berjudul You Are What You Eat: The Plan That Will Change Your Life, yang telah terjual lebih dari 2 juta kopi. Lalu, apa relevansi ungkapan tersebut bagi masyarakat Indonesia?

Kalau melihat pola makan mayoritas masyarakat Indonesia, kuantitas kerapkali dijadikan tolok ukur dalam memilih sebuah makanan, semakin banyak semakin menggiurkan.

Setelah diperhatikan lebih lanjut, terdapat hal unik yang terjadi dalam dinamika konsumsi masyarakat Indonesia.

Masyarakat Indonesia tampak tidak terpengaruh oleh banyaknya program televisi yang memaparkan tentang bahaya pola mengonsumsi makanan ataupun jajanan yang kurang bergizi.

Berbeda dengan situasi yang terjadi di AS pada saat program acara televisi Oprah Winfrey Show yang berlangsung pada tanggal 11 April 1996 di Chicago, Illinois, dengan judul “Dangerous Food”.

Episode ini membahas tentang bahayanya pengkonsumsian daging sapi dan ternyata cukup memengaruhi pola masyarakat AS dalam mengonsumsi daging, sehingga hal tersebut sangat berdampak pada statistik penjualan daging di AS.

Mengapa masyarakat Indonesia cenderung tetap mengonsumsi makanan-makanan yang kurang bergizi bahkan berbahaya bila dikonsumsi dalam jangka waktu yang panjang?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan