Mohon tunggu...
Satria Adhika Nur Ilham
Satria Adhika Nur Ilham Mohon Tunggu... Penulis yang masih belajar untuk jadi lebih baik

Kelak, tulisan kita yang akan menjadi sejarah bahwa kita pernah bermanfaat untuk orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ma'ruf Amin dan K-Pop: Jadi Inspirasi atau Malah Melupakan Budaya Sendiri?

24 September 2020   08:50 Diperbarui: 24 September 2020   08:55 151 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ma'ruf Amin dan K-Pop: Jadi Inspirasi atau Malah Melupakan Budaya Sendiri?
carapandang.com

Belum lama ini, Wakil Presiden Indonesia, Bapak KH. Ma'ruf Amin membuat pernyataan yang mengajak para kpopers dan kdramers untuk menjadikan budaya kpop sebagai inspirasi agar bisa mendorong Indonesia bisa memperkenalkan budayanya sendiri. 

Apa sih statementnya?

"Saat ini anak muda di berbagai pelosok Indonesia mengenal artis K-Pop dan gemar menonton drama Korea. Maraknya budaya itu diharapkan juga dapat menginspirasi munculnya kreatifitas anak muda Indonesia dalam berkreasi dan mengenalkan keragaman budaya Indonesia ke luar negeri," ujar Ma'ruf pada acara Peringatan 100 Tahun Kedatangan Warga Korea di Indonesia, melalui siaran persnya, dilansir tempo, Senin (21/9). 

Kita bisa simpulkan dari pernyataan beliau, bahwa beliau punya harapan besar kepada Kpopers dan Kdramers :

  1. Beliau berharap, ketika kita menonton K-Pop dan K-Drama, akan ada banyak wisatawan dari korea yang datang ke Indonesia.
  2. Beliau berharap, ketika kita menonton K-Pop dan K-Drama, akan memicu kreatifitas kita untuk mengenalkan budaya kita ke luar negeri.

Niat baik namun caranya salah

Coba deh, kita berpikir, apakah dengan menonton K-Pop, K-Drama, kita beli produk-produk korea, semua hal tentang korea, apakah orang Korea jadi mengenal budaya kita atau kita yang justru jadi budak cinta dengan budaya korea?

Saya tau betul maksud Pak Wakil Presiden itu baik, cuman mohon maaf pak, saya agak kurang setuju dengan caranya. Ketika caranya adalah dengan menonton K-Pop dan K-Drama, dan akhirnya jadi budak cinta disana, hasilnya tidak akan sesuai dengan apa yang diharapkan. Anak muda kita akan semakin tenggelam dengan budaya luar dan perlahan akan melupakan budaya bangsanya sendiri.

Yuk kita belajar, bagaimana korea bisa mengenalkan budayanya hingga sampai ke internasional?

Bukan fokus mempelajari budaya luar, tetapi memperdalam budaya sendiri

Presiden ketiga korea selatan, pada awal-awal masa kepemimpinannya, melarang budaya asing (sama sekali) masuk ke korea selatan. Jadi, film-film asing, lagu-lagu asing, komik-komik asing, semua dilarang masuk ke korea selatan. 

Yang kemudian dibantu juga dengan propaganda-propaganda kepada masyarakatnya untuk mencintai negaranya sendiri. Nantinya, tahun 1998, ketika masyarakat Korea sudah siap, dicabutlah larangan tersebut dan akhirnya budaya-budaya asing mulai masuk.

Pemerintah Korea mengeluarkan dana yang luar biasa besar kepada kementrian kebudayaan untuk membangun 300 lebih jurusan budaya di seluruh universitas di Korea Selatan, dan juga membangung fasilitas-fasilitas publik yang nyaman bagi warga negara agar warga semakin cinta dengan negaranya, juga menyempurnakan museum-museum yang ada di Korea Selatan sehingga nyaman bagi wisatawan yang datang dari luar negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x