Mohon tunggu...
Satria Widiatiaga
Satria Widiatiaga Mohon Tunggu... Guru - Guru Sekolah Alam

Guru di Sekolah Alam Aminah Sukoharjo

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Artikel Utama

Kesegaran Bisnis Es Teh Jumbo Khas Solo

2 Juni 2024   11:14 Diperbarui: 2 Juni 2024   18:21 3069
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Anak Saya Membeli Es Teh di Booth Lapak Penjual Es Teh Sepulang Sekolah (sumber : Dokpri)

Saya pernah berkelakar dengan rekan yang bekerja di BPS, bahwa untuk menghitung kepadatan penduduk cukup bisa dilihat dengan banyaknya jumlah kios penjual Es Teh Jumbo pada satu ruas jalan, artinya apabila dalam satu ruas pinggir jalan terdapat lebih dari satu Booth penjual Es Teh Jumbo, maka bisa dipastikan daerah tersebut merupakan daerah padat penduduk.

Bagaimana tidak, di daerah Solo Raya, dalam satu ruas jalan saja, bisa ada 3-4 Booth penjual Es Teh Jumbo yang berbeda brand waralaba, bahkan tak jarang letaknya saling berhadapan dan adapula sampai berjejer, mirip persaingan lokasi antara Alfamart dan Indomaret. Belakangan saya dengar di daerah lain juga mengalami trend bisnis yang sama, yaitu booming bisnis waralaba Es The Jumbo Khas Solo.

Saya mengecek aplikasi Go Food saya, untuk wilayah Jakarta saja, penjual Es Teh Jumbo Khas Solo, mungkin jumlahnya sudah melebihi ratusan, bukan tidak mungkin di kota besar lainnya juga mengalami fenomena yang sama. Saya sebagai warga Solo Raya merasa bangga racikan Wasgitel (Wangi, Panas, Legi lan Kentel) teh khas Solo bisa diterima oleh masyarakat Indonesia.

Hal yang menarik perhatian saya adalah pola persebaran bisnis ini yang menggunakan sistem franchise atau waralaba.Di daerah Sukoharjo ada brand Es Teh Jumbo yang menjamur dimana-mana, bisa dikatakan hampir setiap ruas jalan di Sukoharjo dan sekitarnya selalu ada 2 hingga 3 outlet dari brand ini.

Begitu pula di tiap kota lainnya di Solo Raya, selalu ada brand waralaba Es Teh yang menjadi pemimpin pasar, artinya sistem franchise atau waralaba UMKM yang dijalankan  berjalan cukup baik dan pesat.

Pada saat awal bisnis ini berkembang, saya berpikir agak skeptis, karena hampir rata-rata keluarga asli Solo, mempunyai kebiasaan 'gawe wedang' alias membuat teh wasgitel setiap harinya untuk diminum seharian, belum lagi di Hik Angkringan Solo, selalu juga menyediakan wedang teh wasgitel yang luar biasa nikmat racikannya.

Namun dalam 4 tahun terakhir, saya melihat belum ada tanda-tanda trend penurunan, malah terjadi peningkatan pesat, bahkan juga merebak hingga ke luar daerah Solo Raya.

Berbeda dengan fenomena trend booming "Boba Tea" atau "Thai Tea" yang memiliki niche hampir sama, dimana saya lihat hanya kuat 1-2 tahun boomingnya, dan sekarang hanya menyisakan pemain yang bermodal besar saja.

Lalu hal apa saja yang membuat trend bisnis ini masih terus berkembang pesat dan bisa diterima di berbagai tempat di Indonesia, berikut ulasannya.

Cita Rasa

Mungkin sama halnya dengan Rumah Makan Padang , faktor cita rasa-lah akhirnya yang bisa diterima oleh seluruh setiap kota di Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun