Mohon tunggu...
Sari Agustia
Sari Agustia Mohon Tunggu... Penulis - IRT, Penulis lepas

Tia, pangillan akrabnya, menekuni menulis sejak tahun 2013 sampai sekarang. Sebuah karyanya, novel Love Fate, terbit di Elex Media Komputindo pada tahun 2014. Saat ini aktif menulis bersama beberapa komunitas dan Indscript Creative

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Monika Susanto: Menguat di Masa Pandemi karena Berbisnis Sesuai Passion

26 Juni 2022   21:56 Diperbarui: 26 Juni 2022   22:48 215 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tips Bisnis Food and Beverage ala Monika Susanto (ilustrasi pribadi dengan Canva)

Pernah merasakan kebangkrutan bukan mudah untuk bangkit kembali. Akan tetapi, Monika Susanto, seorang pebisnis kuliner asal Bandung yang masih muda ini justru sangat kuat dan anti menyerah.

Terus terang, saya iri, dalam arti positif, terhadap orang-orang yang sejak muda lagi sudah bisa bisnis dan kemudian sukses. Memang tak bisa dipungkiri, rerata mereka yang bisnis di usia muda kalau memang bukan karena bakat, pasti terinpirasi dari keluarga. Hampir sama lah, dengan keluarga dokter maka anaknya menjadi dokter juga. Atau ada keluarga pedagang kain yang mewariskan usahanya pada sang anak untuk diteruskan dan jadi besar.

Dengan latar belakang keluarga ayah seorang pekerja dan ibu rumah tangga, saya nyaris tak pernah bersentuhan dengan bisnis. Sampailah sekarang sudah beranak tiga, saya pernah beberapa kali berganti usaha bisnis rumahan. 

Awal mula bisnis simpel saja, ingin cari kegiatan dan penghasilan tambahan, tetapi tetap berada di rumah.

Berbeda dengan Monika. Dia memang lahir dari seorang ayah yang pebisnis usaha peternakan ayam yang sudah berjalan 30 tahunan di Kota Cianjur, Jawa Barat. Dukungan bisnis dari keluarga pun punya peranan untuk kelanjutan bisnis Monika. 

Akan tetapi, kalau Anda ikuti cerita di sini hingga tuntas, maka Anda akan tahu bahwa bisnis perlu modal menyeluruh: finansial, kemampuan managerial, ulet, inovasi, dan kerja keras.

Bahkan, ketika orang lain di kala pandemi Covid-19 menderita, Monika justru membuka bisnis barunya dan bisa membantu banyak orang lewat program reseller yang dia tawarkan.

Awal kali Monika Susanto adalah memilihnya karena sesuai dengan passion atau kegemaran. Suka makan, suka jajan, dan suka tantangan adalah modal awal mendasari ragam bisnisnya. Sejak kecil lagi, dia sudah bilang pada kedua orang tuanya ingin punya restoran suatu hari nanti.

Oleh karena itu, selepas kuliah di Hongkong pada tahun 2018, Monika pun membuka sebuah usaha kuliner bertemakan makanan China, resep keluarga, dengan nama dagang Tiny Dumpling. Sayangnya, dalam setahun usaha, Monika gagal total.

Mengetahui anaknya bangkrut, ayah Monika hanya bertanya padanya, "Mau menyerah atau mau belajar dan kembali dengan lebih kuat?" Mendapat tantangan seperti itu, Monika tentu malah merasa tertantang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan