Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Blogger/Content Creator

permasalahan negeri ini ialah keserakahan, kepingin hidup enak tetapi bukan dari hasil kerja keras melainkan mencuri uang rakyat..

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Komplain Produk Kok Kena Somasi?

27 September 2022   07:35 Diperbarui: 27 September 2022   07:48 101 3 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi Es Teh Manis (Tribunnews)

Kiranya Penulis tidak akan panjang lebar dan mungkin dari sekian pembaca juga sudah tahu apa permasalahannya. Bahwasanya ada peristiwa dimana seorang konsumen produk "minuman" lokal yang mengutarakan unek-uneknya di media sosial terhadap produk tersebut.

Alih-alih mendapatkan masukan, justru produk "minuman" lokal melayangkan somasi kepada konsumen itu disebabkan isi konten yang konsumen utarakan dinilai dapat memberikan persepsi buruk kepada produk dan disampaikan dengan kurang pantas (tidak sopan).

Merujuk pada datangnya somasi kepadanya,  konsumen pun akhirnya menyampaikan permohonan maafnya kepada produk minuman lokal itu melalui akun medsosnya. Namun banyak netizen yang membela konsumen dan menyayangkan langkah somasi yang diambil oleh pihak produk.

Oke sekarang Penulis to the poin saja, apa sih yang jadi masalah utamanya?

Penulis yakin dari sekian pembaca tentu pernah mengutarakan pendapat, komplain, maupun kekecewaan kepada suatu produk bukan?


"Konsumen berhak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang digunakan dan konsumen berhak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif"


Kalau Penulis pribadi sih terbilang sering, mengapa? Satu poin pokok yang Penulis pegang teguh ialah bahwa hak selaku konsumen yaitu mendapatkan pelayanan terbaik. Ketika suatu produk (barang/jasa) tidak memberikan kualitas terbaiknya maka sebagai konsumen berhak menyuarakan pendapat. Tujuannya (menyuarakan pendapat) ialah agar pihak produk menindaklanjutinya maupun mengevaluasi guna meningkatkan kualitas layanannya.

Dalam konteks konsumen menyuarakan pendapat terhadap produk sebetulnya sih bebas-bebas saja, apakah produk itu baik atau buruk. Tetapi dari kebanyakan kasus, konsumen jauh lebih merespon bilamana mereka merasakan kekecewaan terhadap produk yang gunakan atau konsumsi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan