Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Politik "Tukar Guling" Afghanistan

17 Agustus 2021   07:58 Diperbarui: 20 Agustus 2021   23:55 735 21 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Politik "Tukar Guling" Afghanistan
Bendera Taliban berkibar di wilayah Afghanistan (Detik)

Pemberitaan mengenai direbutnya ibukota Afghanistan, Kabul oleh Taliban sontak menjadi perhatian dunia. Bagaimana tidak setelah 20 tahun menetap Amerika Serikat dan sekutunya memutuskan menarik mundur seluruhan pasukannya dari Afghanistan, Taliban merangsek masuk dan merebut satu-persatu wilayah hingga akhirnya mereka berhasil menguasainya.

Banyak pihak yang menyayangkan situasi yang terjadi di Afghanistan sekarang ini. Jatuhnya Afghanistan ke genggaman Taliban dipandang sebagai kemunduran karena tidak sedikit resources yang dikeluarkan oleh AS dan sekutu demi negara kaya sumber minyak tersebut.

Dalam benak Penulis apakah ini salah strategi, blunder, ataukah kebodohan hingga Afghanistan jatuh ke genggaman Taliban? Bagaimana mungkin AS dan sekutu mundur dan menyerahkan Afghanistan ke kelompok yang mereka nyatakan sebagai "teroris" jika tidak ada udang di balik bakwan?

Namun kesepakatan AS dengan Taliban di Doha pada tahun 2020 saat dibawah kepemimpinan Trump mungkin bisa menjadi penerawang mengapa Afghanistan dapat dikuasai oleh Taliban. Dalam kesepakatan itu berisikan bahwa AS akan menarik semua pasukannya pada Mei 2021 dengan imbalan berbagai jaminan keamanan dari para militan.

Kemudian saat Biden menjadi Presiden, ia mendorong mundur batas waktu penarikan pasukan hingga Agustus 2021 dan tidak menetapkan persyaratan khusus bagi Taliban.

Berdasarkan informasi beredar, penarikan mundur pasukan AS merupakan politik tukar guling dimana dalam kesepakatan itu Taliban diminta untuk tidak menggunakan resources yang mereka miliki untuk menyerang AS dan sekutunya.

Dengan kata lain, apa yang terjadi di Afghanistan ini merupakan sebuah skenario panjang dan beresiko. Tetapi hal itu semua bukan tanpa sebab karena AS dan sekutu kini dihadapkan oleh masalah lain yaitu kondisi pandemi Covid-19 dimana berdampak pada roda perekonomian dunia serta agresi Cina di sisi timur Asia.

Diantara alasan diatas, satu isu hangat prihal jatuhnya Afghanistan ke genggaman Taliban ialah bocornya dokumen rahasia pejabat tinggi Afghanistan yang menyatakan bahwa konflik internal yang terjadi di Afghanistan mustahil bisa dimenangi oleh AS.

Bukti 20 tahun yang memperlihatkan Afghanistan tidak mengalami kemajuan walau dipimpin oleh pemerintahan yang disokong AS dan sekutu mungkin bisa menjadi gambaran bahwa agresi yang dilakukan AS dan sekutu amatlah sia-sia.

Penguasaan Taliban terhadap Afghanistan dimana mereka berjanji bahwa segala aspek akan dipenuhi seperti tidak akan menyerang wilayah yang lebih luas, menghormati hak-hak etnis minoritas, pemenuhan hak atas pendidikan yang layak dalam kerangka hukum Islam dan tradisi Afganistan boleh jadi akan memberikan warna baru pada masa depan negara tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan