Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

BWF Digugat, Untung Rugi bagi Indonesia

22 Maret 2021   10:10 Diperbarui: 22 Maret 2021   12:58 5614 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
BWF Digugat, Untung Rugi bagi Indonesia
ilustrasi Badminton (Kompas)

Sebagaimana dikutip dari akun Twitter BadmintonTalk, "Komite Olimpiade Indonesia resmi melayangkan gugatan ke pengadilan olahraga internasional (Court of Arbitration for Sport/CAS) mengenai penanganan tim Indonesia di All England 2021".

Sebagaimana kita ketahui hal diatas merupakan buah dari dipaksa keluarnya tim Indonesia dari ajang Badminton All England 2021. Tim Indonesia harus ikhlas pulang tanpa gelar setelah diskriminasi yang dilakukan panitia All England yang tidak mengizinkan tim bulu tangkis Indonesia untuk melanjutkan langkahnya dalam ajang All England 2021.

Keputusan tersebut diambil setelah otoritas kesehatan Inggris (National Health Services/NHS) mengetahui bahwa ada seorang penumpang positif Covid-19 dalam pesawat yang sama ditumpangi oleh tim Merah Putih dalam penerbangan dari Istanbul ke Birmingham pada 13 Maret 2021. Akibatnya seluruh anggota tim bulu tangkis Indonesia, termasuk pemain dan staf pelatih, diminta untuk melakukan karantina mandiri oleh BWF atas temuan tersebut. - Kompas

Dipaksa keluarnya tim Indonesia dari ajang All England 2021 menuai protes keras dari publik Indonesia, seiring kejanggalan yang terjadi dalam kompetisi maka publik Indonesia menuntut keadilan.

Menanggapi peristiwa ini Penulis turut berduka dengan apa yang dialami oleh tim badminton Indonesia, bagaimanapun kalian tetaplah juara. Sebagai salah satu kontestan yang diunggulkan, kejadian dipaksa keluarnya tim Indonesia dari kompetisi All England tanpa kejelasan menurut Penulis merupakan sebuah penghinaan. 

Sungguh ironis, kompetisi yang digadang-gadang sebagai kejuaraan bulu tangkis tertua dan paling prestisius di dunia justru nampak tidak profesional dalam mempersiapkan event serta menghadapi pandemi Covid-19.

Ok sekarang kita singkirkan sementara rasa kesal dan sedih dengan apa yang dialami oleh tim badminton Indonesia. Yang jadi inti pertanyaannya ialah apakah langkah yang Indonesia lakukan akan membuahkan hasil nantinya dan seperti apa (hasil) wujudnya.

Kenapa Penulis tanyakan demikian? Karena dari awal peristiwa naas yang dihadapi oleh tim badminton Indonesia, Penulis melihat bahwasanya minim sekali solidaritas tim-tim dari negara lain (peserta All England) untuk ikut bersuara atas ketidakadilan yang tim badminton Indonesia alami.

Boleh jadi mereka simpati dengan apa yang tim badminton Indonesia alami, akan tetapi apakah kompetisi All England lantas berhenti dikarenakan tim-tim dari negara lain memboikotnya? Toh tidak.

Suka tidak suka, didepaknya tim badminton Indonesia nyatanya justru jadi kesempatan emas bagi tim-tim negara lain untuk merebut titel prestisius. Mereka jelas diuntungkan karena pemain mereka bisa mendulang poin berikut mendongkrak rangking.

Memang ada tim negara-negara lain yang tidak mengikuti ajang kompetisi All England 2021 seperti China dan Korea dilatarbelakangi kekhawatiran oleh pandemi Covid-19. Tetapi bagi Indonesia peristiwa ini bagai ditelanjangi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN