Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Nasionalisme? Belajarlah dari Negara Jepang

2 Desember 2019   11:27 Diperbarui: 2 Desember 2019   11:56 691 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nasionalisme? Belajarlah dari Negara Jepang
Kondisi ruang ganti Timnas Jepang dalam ajang PD 2018 (Liputan6)

Beberapa waktu lalu, wawancara penyanyi kondang asal Indonesia yaitu Agnez Mo di sebuah stasiun televisi luar negeri menuai kontroversi di kalangan netizen.

Melalui penggalan video wawancara dari sumber yang tidak diketahui, pelatun tembang lagu Tanpa Kekasihku dan Teruskanlah yang sedang go international ini dipandang oleh sebagian netizen hingga kalangan publik figur maupun tokoh tidak nasionalis dikarenakan ia tidak mengakui sebagai orang Indonesia.

Namun polemik ini tidak berlangsung lama. Agnez Mo segera mengklarifikasi salah paham yang terjadi dan meminta agar para netizen yang ragu terhadapnya melihat isi wawancaranya secara utuh serta bijak menanggapi suatu isu.

Berbicara soal Nasionalisme, apa sih yang dimaksud dengan Nasionalisme? Dikutip melalui laman Kamus Besar Bahasa Indonesia, arti Nasionalisme ialah :

1. Paham (ajaran) untuk mencintai bangsa dan negara sendiri; sifat kenasionalan: -- makin menjiwai bangsa Indonesia;
2. Kesadaran keanggotaan dalam suatu bangsa yang secara potensial atau aktual bersama-sama mencapai, mempertahankan, dan mengabadikan identitas, integritas, kemakmuran, dan kekuatan bangsa itu; semangat kebangsaan.

Berdasarkan sumber diatas secara sederhana Nasionalisme bermakna suatu sikap yang mencerminkan seseorang cinta kepada Tanah Air-nya.

Merujuk kepada "cinta Tanah Air" maka seringkali Kita merujuk kepada tokoh Pahlawan. Nasionalisme mereka tidak perlu diragukan karena mereka berjuang hingga titik darah penghabisan guna memerdekakan Bangsa Indonesia ini.

Akan tetapi zaman telah berganti, Indonesia kini sudah merdeka. Esensi akan Nasionalisme pun telah berubah dimana setiap insan atau warga Indonesia dapat berkontribusi prihal bagaimana mencintai Bangsa ini menurut versinya sendiri.

Hal-hal inilah yang justru ambigu bagi publik. Publik tidak memiliki pondasi akan makna Nasionalisme seperti apa pasca kemerdekaan. Publik bingung mengartikan apa makna Nasionalisme seutuhnya, hingga setiap bentuk sikap yang menurut mereka jauh dari gambaran Nasionalisme menimbulkan keraguan hingga cacian seperti apa yang Agnez Mo alami.

Menurut Penulis mungkin Kita harus belajar dari Negara Jepang prihal makna Nasionalisme sesungguhnya. Prihal Negeri Bunga Sakura ini memang tidak perlu diragukan bagaimana sikap Nasionalisme para warganya.

Sebagai gambaran, contohlah Tim Nasional Jepang dalam ajang Piala Dunia 2018 lalu. Setelah lolos dari Grup H, di babak 16 besar Jepang bertanding melawan Belgia. Sempat unggul 2-0, Jepang lantas kalah dramatis oleh Belgia dengan skor akhir 2-3.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x