Mohon tunggu...
Alamsyah
Alamsyah Mohon Tunggu... Jurnalis - verba volent scripta manent

Lisan Terbang, Tulisan Menetap

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Sepi Membekap di Terminal Blok M

23 September 2021   17:01 Diperbarui: 23 September 2021   17:08 181 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sepi Membekap di Terminal Blok M
Suasana Terminal Blok M  pada Kamis (23/9/2021). (Foto: Pribadi)

Terminal Blok M di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan sudah sepi dan tak seramai dulu lagi.

Pemandangan Terminal Blok M yang ada pada foto di artikel ini baru saja saya jepret menggunakan kamera handphone. Nampak suasana terminal begitu sepi menjelang sore pada Kamis (23/9/2021).

Sedikitnya ada 6 lajur angkutan umum di terminal ini yang nampak sepi dari calon penumpang. Lajur-lajur itu sekarang dipakai oleh angkutan umum massal, Transjakarta atau busway.

Sepi yang membekap terminal Blok M saat ini seakan telah mematikan pergerakan ekonomi dalam bidang transportasi darat khususnya bis, semi bis maupun angkot.

Denyut ekonomi juga berhenti berdetak di terminal Blok M setelah  pemprov DKI menetapkan penghapusan metro mini, kopaja dan lainnya yang dulu berseliweran di terminal Blok M ini.

Jika dulu semasa masih ada angkutan metro mini dan sejenisnya, banyak sekali orang yang mengais rejeki di terminal Blok M ini. Ada pengamen, pengemis, pedagang kaki lima, pedagang asongan dan masih banyak lainnya.

Menghilangnya aktivitas perekonomian rakyat "jelata" di terminal Blok M atau di terminal lain di Jakarta, jelas bisa dipandang positif maupun negatif.

Secara positif pemprov DKI berhasil menghapus angkutan umum massal yang sudah tak laik jalan. Selain itu, pemprov DKI juga telah berhasil menggusur para pengais rezeki di terminal Blok M atau terminal lain, yang terkadang mengganggu kenyamanan penumpang.

Saya pribadi pernah merasakan bagaimana suasana terminal Blok M ini pernah begitu ramainya oleh kegiatan warga DKI khususnya dan warga di daerah penyanggahnya. Mereka ada yang naik dan turun bis di setiap lajur sesuai bis yang mau mereka tumpangi.

Ketika sudah duduk di kursi metro mini begitu katakan, tak lama berdatangan para pengamen, pengemis maupun pedagang asongan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan